Global Times: Hubungan China-Prancis dapat menjadi contoh inspiratif untuk hubungan Timur-Barat, Berita Bisnis

BEIJING, 7 Mei 2024 /PRNewswire/ — Prancis menjadi pemberhentian pertama perjalanan Presiden China Xi Jinping ke Eropa. Tahun ini menandai peringatan 60 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara China dan Prancis. Bagaimana menafsirkan signifikansi interaksi tingkat tinggi yang sering terjadi antara Cina dan Prancis? Seberapa penting kunjungan tersebut untuk menjaga kemampuan kedua belah pihak untuk terlibat dalam dialog di tingkat tertinggi? Tiga pengamat Prancis berbagi pandangan mereka dengan Global Times.

Pierre Picquart, seorang doktor di bidang Geopolitik dan Geografi Manusia dari Universitas Paris-VIII, seorang penulis, dosen, spesialis di Cina dan pakar internasional

Prancis berpengaruh di Eropa dan dapat menarik model baru yang menguntungkan dalam hubungan Cina-Eropa dan dalam kerangka kerja sama “Timur-Barat” yang bermanfaat.

Perancis memiliki tradisi panjang diplomasi dan hubungan internasional, yang memberikan kredibilitas dan keahlian dalam pengelolaan urusan global. Sebagai anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan anggota pendiri Uni Eropa, Prancis sering dipandang sebagai aktor berpengaruh di kancah internasional. Dengan demikian, ia dapat memainkan peran kepemimpinan di dalam UE mengenai kebijakan yang akan diadopsi terhadap China.

Prancis mempertahankan hubungan bilateral yang kuat dengan China, berdasarkan rasa saling menghormati dan kerja sama di berbagai bidang. Hubungan dekat ini memungkinkan Prancis berfungsi sebagai jembatan antara Eropa dan Cina, memfasilitasi dialog dan kerja sama antara kedua pihak. Prancis dengan demikian dapat mempromosikan pendekatan yang seimbang dan konstruktif dalam hubungan Tiongkok-Eropa, dengan menyoroti kepentingan bersama dan mencari solusi untuk tantangan bersama.

Prancis sering dipandang sebagai model kerja sama antara Timur dan Barat, karena komitmennya terhadap multilateralisme, diplomasi dialog, dan promosi nilai-nilai universal. Oleh karena itu, hubungan Tiongkok-Prancis dapat berfungsi sebagai contoh inspiratif untuk hubungan antara Timur dan Barat, menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk mengatasi perbedaan ideologis dan budaya untuk membangun kemitraan yang saling menguntungkan. Agar hal ini dimungkinkan, penting bagi Prancis untuk terus mempromosikan dialog, kerja sama, dan saling menghormati dalam hubungannya dengan Tiongkok, sambil mempertahankan kepentingan dan nilai-nilai fundamentalnya.

Arnaud Bertrand, seorang pengusaha Prancis dan komentator ekonomi dan geopolitik

Kebijakan luar negeri Prancis di bawah de Gaulle ditandai dengan keterikatan yang sangat dalam dengan kedaulatan Prancis, yang berarti kemampuan Prancis untuk membuat keputusan sendiri sesuai dengan kepentingan nasionalnya sendiri.

Dia tahu bahwa China tidak dapat diabaikan dan dia tahu bahwa jika Prancis adalah negara Barat pertama yang mengakui China, itu tidak hanya, sekali lagi, berada di sisi kanan sejarah, tetapi akan berada di garis depan sejarah. Dia tahu bahwa ini akan menguntungkan Prancis untuk hubungan masa depannya dengan China, karena hanya ada satu negara Barat yang pertama kali menjalin hubungan diplomatik dengan China. Berkat dia, negara itu akan selamanya menjadi Prancis, yang memberi Prancis tempat khusus dalam sejarah Tiongkok.

Dalam hal sorotan dalam hubungan kami, perusahaan Prancis telah mendapat banyak manfaat dari pasar Cina, dan Cina juga mendapat manfaat dari teknologi Prancis. Misalnya, EDF (√Člectricit√© de France), perusahaan listrik Prancis, membantu Cina membangun pembangkit listrik tenaga nuklir di Taishan, Provinsi Guangdong. Sektor mewah Prancis sangat diuntungkan dari pasar Cina. Ini adil untuk mengatakan itu adalah hubungan yang produktif antara kedua negara kita.

Laurent Michelon, penulis buku Memahami hubungan antara Cina dan Barat (Comprendre la relation Chine-Occident)

Saya pikir fakta bahwa Presiden Xi mengunjungi Prancis pada bulan Mei, hanya setahun setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron datang ke Beijing, adalah tanda signifikan dari kekuatan hubungan antara Prancis dan China.

Perusahaan-perusahaan Prancis sangat tertarik untuk berinvestasi lebih banyak di China. China membuat dirinya lebih ramah terhadap investasi asing, terutama dari negara-negara Eropa. Rintangan administratif sedang diturunkan. Jika kita melihat wawancara yang diberikan oleh para pemimpin perusahaan besar Prancis atau Jerman, mereka semua sangat bullish pada hubungan antara Eropa dan Cina.

Buku saya telah diterima dengan baik di Prancis ketika saya melihat komentar tentang buku saya. Banyak orang mengatakan bahwa akhirnya seseorang memberi kita beberapa informasi faktual tentang China. Jadi saya pikir ini adalah sesuatu yang ditunggu-tunggu orang dan mereka cukup senang dengan itu.

Saya menjelaskan kepada khalayak Barat bahwa Tiongkok selalu mencari posisi yang sangat sentral, senetral mungkin, tidak pernah mencampuri urusan dalam negeri negara lain dan hal-hal seperti itu. Saya selalu memberi tahu orang-orang: datanglah ke China dan lihat sendiri. Sekarang, Anda bahkan tidak memiliki alasan untuk membutuhkan visa; China telah menerapkan kebijakan bebas visa untuk banyak negara Eropa, termasuk Prancis. China selalu sangat ramah terhadap orang asing, baik turis, investor, atau pengusaha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.