Global Times: China dan Prancis membuka babak baru dalam eksplorasi bersama energi nuklir setelah 40 tahun kemitraan dan kepercayaan, Berita Bisnis

PARIS, 8 Mei 2024 /PRNewswire/ — Atas undangan Presiden Prancis Emmanuel Macron, Presiden China Xi Jinping memulai kunjungan kenegaraannya ke Prancis pada 5 Mei. Ini bertepatan dengan peringatan 60 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara China dan Prancis, dan sangat penting untuk membangun prestasi masa lalu dan membuka prospek baru untuk hubungan bilateral.

Selama kunjungan ini, mencapai tujuan netralitas karbon akan, sekali lagi, menjadi konsensus penting yang ditegaskan kembali oleh China dan Prancis, sehubungan dengan itu, promosi bersama kerja sama dan pengembangan energi nuklir sebagai landasan penting bagi kedua negara untuk mencapai tujuan pengurangan karbon telah menarik perhatian besar.

Yu Jianfeng, Ketua China National Nuclear Corporation (CNNC), dan Jean-Bernard L√©vy, Ketua dan Chief Executive Officer Electricit√© de France (EDF) bersama-sama merilis Studi Prospektif tentang “Buku Biru” tentang Energi Nuklir untuk Mendukung Karbon Rendah pada hari Senin di Paris.

“China dan Prancis, sebagai negara penghasil energi nuklir utama di dunia, memainkan peran yang tak tergantikan dalam mempromosikan energi nuklir untuk mengatasi perubahan iklim dan transformasi rendah karbon,” kata Yu.

Dia mencatat bahwa kerja sama energi nuklir merupakan bagian penting dari kemitraan strategis komprehensif antara China dan Prancis. Di bawah bimbingan strategis Presiden Xi dan Presiden Macron, perusahaan energi nuklir di kedua negara telah menganut prinsip “berjalan di atas dua kaki kerja sama teknologi dan kerja sama industri,” dan telah mencapai hasil yang bermanfaat.

Global Times belajar dari CNNC bahwa kerja sama antara CNNC dan EDF membuka babak baru dalam kerja sama energi nuklir kedua negara. Ini tidak hanya mencerminkan implementasi konkret dari konsensus penting yang dicapai oleh para pemimpin puncak kedua negara, tetapi juga menandai peringatan 40 tahun kerja sama energi nuklir kedua negara dan menyaksikan peringatan 60 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara Cina dan Prancis.

Langkah ini juga akan mendukung China dalam membangun jaringan kerja sama internasional energi nuklir yang inovatif. Di masa depan, kedua negara akan memanfaatkan kekuatan mereka untuk membangun pola kerja sama dan pembangunan baru yang saling berhubungan dan didorong oleh inovasi, didukung oleh industri untuk mempromosikan peningkatan tata kelola nuklir global, dan memberikan kontribusi yang lebih besar bagi pembangunan ekonomi dan sosial Tiongkok dan Prancis, serta pembangunan komunitas global masa depan bersama bagi umat manusia.

globaltimes.cn/page/202405/1311735.shtml

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.