Saat serangan menghantam Gaa, Israel mengatakan bantuan militer AS mengirim ‘pesan kuat’ kepada musuh

Rabu pagi, sumber-sumber rumah sakit dan keamanan di Gaa melaporkan serangan udara Israel di Rafah, serta kamp pengungsi Nuseirat pusat.

“Semua orang tampaknya sedang menghitung mundur perang di kamp pengungsian terbesar di Bumi, yaitu Rafah,” kata kepala Dewan Pengungsi Norwegia Jan Egeland.

Menteri luar negeri Israel pada hari Rabu berterima kasih kepada Senat AS karena menyetujui paket bantuan militer yang panas di tumit Dewan Perwakilan Rakyat.

“Paket bantuan Israel yang sekarang melewati kedua majelis Kongres adalah bukti nyata kekuatan aliansi kami dan mengirimkan pesan yang kuat kepada semua musuh kami,” Israel Kat memposting di situs media sosial X.

Bantuan itu datang dengan latar belakang meningkatnya protes terhadap perilaku perang Israel melawan Hamas, yang telah mengubah wilayah Gaa yang luas menjadi puing-puing dan memicu kekhawatiran kelaparan.

Ratusan mahasiswa telah ditangkap dalam beberapa hari terakhir dalam demonstrasi pro-Palestina di kampus-kampus universitas terkemuka di Amerika Serikat, sekutu utama Israel dan pemasok militer.

PBB mengatakan “berbagai hambatan” terus menghambat pengiriman bantuan yang sangat dibutuhkan kepada warga sipil yang sangat membutuhkan makanan, air, tempat tinggal dan obat-obatan.

Namun Netanyahu telah bersumpah untuk melanjutkan serangan yang direncanakan terhadap Rafah, di perbatasan wilayah yang terkepung dengan Mesir.

Mengutip para pejabat Mesir yang diberi pengarahan tentang rencana Israel, Wall Street Journal mengatakan Israel berencana untuk memindahkan warga sipil dari Rafah ke Khan Younis di dekatnya selama dua hingga tiga minggu.

Gambar satelit yang dibagikan oleh Maxar Technologies menunjukkan kamp-kamp tenda yang baru-baru ini didirikan di daerah itu.

The Journal melaporkan bahwa Israel kemudian akan mengirim pasukan ke Rafah secara bertahap, menargetkan daerah-daerah di mana para pemimpin Hamas diperkirakan bersembunyi dalam operasi militer yang diperkirakan akan berlangsung enam minggu.

Perang dimulai dengan serangan Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya pada 7 Oktober yang mengakibatkan kematian sekitar 1.170 orang, menurut penghitungan Agence France-Presse dari angka resmi Israel.

Sebagai pembalasan, Israel melancarkan serangan militer yang telah menewaskan sedikitnya 34.183 orang di Gaa, kebanyakan wanita dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas.

Tentara Israel mengumumkan kematian seorang tentara di Gaa, meningkatkan kerugiannya menjadi 261 sejak operasi darat dimulai.

Israel memperkirakan bahwa 129 dari sekitar 250 orang yang diculik selama serangan Hamas tetap berada di Gaa, termasuk 34 yang dikatakan diduga tewas.

Tekanan publik telah meningkat pada pemerintah Netanyahu untuk mencapai kesepakatan gencatan senjata yang akan menjamin pembebasan sandera yang tersisa.

Abu Obeida, juru bicara sayap bersenjata Hamas, mengatakan bahwa “musuh tetap terperangkap di pasir Gaa” dan para sandera “kemungkinan besar” tidak akan segera kembali ke rumah.

Pada hari Selasa, kantor hak asasi PBB mengatakan “ngeri” pada laporan kuburan massal yang ditemukan di dua rumah sakit terbesar di Jalur Gaa setelah pengepungan dan penggerebekan Israel.

Israel telah berulang kali menargetkan rumah sakit selama perang, menuduh Hamas menggunakannya sebagai pusat komando dan menahan sandera yang diculik pada 7 Oktober. Hamas membantah tuduhan itu.

Badan Pertahanan Sipil Gaa mengatakan hampir 340 mayat ditemukan dari orang-orang yang dibunuh dan dikuburkan oleh pasukan Israel di Rumah Sakit Nasser di kota selatan Khan Younis.

Militer Israel mengatakan klaim telah mengubur mayat-mayat Palestina “tidak berdasar”, tanpa secara langsung menanggapi tuduhan bahwa pasukan Israel berada di balik pembunuhan itu.

Militer mengatakan bahwa “mayat yang dikuburkan oleh orang-orang Palestina” telah diperiksa oleh pasukan Israel yang mencari sandera dan kemudian “dikembalikan ke tempat mereka”.

Kepala hak asasi manusia PBB Volker Turk menyerukan penyelidikan “independen” atas kematian di Rumah Sakit Nasser dan Rumah Sakit al-Shifa di Kota Gaa, mencatat “perlindungan khusus” yang diberikan kepada fasilitas medis di bawah hukum internasional.

Gambar dari tempat kejadian menunjukkan banyak mayat di bawah kain kafan putih di depan Rumah Sakit Nasser yang dibom.

Juru bicara kantor hak asasi manusia PBB Ravina Shamdasani mengatakan beberapa mayat yang ditemukan di Rumah Sakit Nasser diduga “ditemukan dengan tangan terikat dan pakaian mereka dilucuti”, menambahkan bahwa upaya sedang dilakukan untuk menguatkan laporan tersebut.

Gedung Putih mengatakan akan membahas masalah ini dengan Israel.

“Jelas adegan kuburan massal pada umumnya sangat memprihatinkan tetapi saya tidak memiliki apa pun yang dapat mengkonfirmasi kebenarannya,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby kepada wartawan.

Kepala kemanusiaan Uni Eropa Jane Lenarcic meminta pemerintah donor untuk mendanai badan pengungsi Palestina PBB UNRWA, yang telah menjadi pusat operasi bantuan di Gaa.

Komentarnya muncul setelah laporan independen yang banyak ditunggu-tunggu menemukan bahwa “Israel belum memberikan bukti pendukung” untuk klaimnya bahwa UNRWA mempekerjakan “teroris”.

Laporan itu memang menemukan “masalah terkait netralitas”, seperti staf agensi berbagi posting bias di media sosial.

Setelah laporan itu dirilis, kepala UNRWA Philippe Laarini menyerukan penyelidikan atas “pengabaian terang-terangan” untuk operasi PBB di Gaa, menambahkan bahwa 180 staf badan tersebut telah tewas sejak perang dimulai.

Sementara beberapa pemerintah telah memperbarui pendanaan untuk badan tersebut, Amerika Serikat dan Inggris termasuk di antara yang bertahan.

Gedung Putih “harus melihat kemajuan nyata” sebelum memulihkan pendanaan, kata Kirby.

Perang Gaa telah memicu kekerasan di seluruh wilayah, dengan pertukaran lintas batas yang mematikan pada hari Selasa antara tentara Israel dan gerakan Hebollah Lebanon yang didukung Iran, sekutu Hamas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.