Ketika protes Gaa menyebar di universitas-universitas AS, Ketua DPR Johnson menyarankan untuk memanggil Garda Nasional

Itu adalah konfrontasi terbaru antara penegak hukum dan mahasiswa yang marah atas meningkatnya jumlah korban tewas dalam perang Israel melawan Hamas.

Gerakan itu dimulai di Universitas Columbia di New York di mana doens penangkapan dilakukan pekan lalu setelah otoritas universitas memanggil polisi untuk memadamkan pendudukan yang menurut mahasiswa Yahudi mengancam dan antisemit.

Johnson mengatakan kepada wartawan di Columbia pada hari Rabu bahwa jika demonstrasi tidak diatasi dengan cepat, itu akan menjadi “waktu yang tepat untuk Garda Nasional”.

“Kita harus menertibkan kampus-kampus ini,” katanya.

Dia mengatakan dia bermaksud menuntut Presiden AS Joe Biden “mengambil tindakan”, dan memperingatkan bahwa demonstrasi “menempatkan target di punggung siswa Yahudi di Amerika Serikat”.

Juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan Biden mendukung kebebasan berbicara.

“Presiden percaya bahwa kebebasan berbicara, debat dan non-diskriminasi di kampus-kampus adalah penting,” katanya kepada wartawan.

Sekutu AS Israel melancarkan perangnya di Gaa setelah serangan Hamas pada 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.170 orang, menurut penghitungan Agence France-Presse dari angka resmi Israel.

Mahasiswa pengunjuk rasa mengatakan mereka mengekspresikan solidaritas dengan warga Palestina di Gaa, di mana jumlah korban tewas telah mencapai 34.305, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas, dan menyerukan Columbia dan universitas lain untuk melakukan divestasi dari perusahaan yang memiliki hubungan dengan Israel.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengutuk protes mahasiswa pro-Palestina, dan mengatakan bahwa “lebih banyak yang harus dilakukan” untuk menghentikan mereka.

“Apa yang terjadi di kampus-kampus Amerika mengerikan,” katanya dalam sebuah pernyataan yang direkam, menuduh “massa antisemit” mengambil alih universitas-universitas terkemuka.

“Itu tidak masuk akal. Itu harus dihentikan. Itu harus dikutuk dan dikutuk dengan tegas,” katanya. “Tanggapan beberapa presiden universitas memalukan. Sekarang, untungnya, pejabat negara bagian, lokal, federal, banyak dari mereka merespons secara berbeda tetapi harus ada lebih banyak. Masih banyak yang harus dilakukan.”

Demonstran – termasuk sejumlah mahasiswa Yahudi – telah mengingkari contoh-contoh antisemitisme.

Tetapi pendukung pro-Israel, dan yang lainnya khawatir tentang keamanan kampus, telah menunjuk pada insiden antisemit dan berpendapat bahwa kampus mendorong intimidasi dan pidato kebencian.

Kunjungan Johnson ke Columbia terjadi ketika Texas mengerahkan polisi dengan perlengkapan anti huru hara di University of Texas di Austin di mana ratusan pengunjuk rasa melakukan pemogokan riuh, meneriakkan “turunkan pendudukan”.

Polisi mengatakan mereka telah menangkap lebih dari 20 orang, dengan gubernur negara bagian Greg Abbott mendesak hukuman cepat.

“Para pengunjuk rasa ini termasuk dalam penjara,” tulisnya di media sosial.

“Siswa yang bergabung dalam protes antisemit yang penuh kebencian di perguruan tinggi negeri atau universitas mana pun di Texas harus dikeluarkan.”

Polisi berada di tempat kejadian di Los Angeles setelah ratusan siswa memulai apa yang mereka sebut pendudukan di kampus University of Southern California.

Para siswa meneriakkan “Bebaskan Palestina merdeka” serta slogan kontroversial “Dari sungai ke laut, Palestina akan bebas”, yang ditafsirkan beberapa orang sebagai seruan untuk penghancuran negara Israel.

“Kami semua hanya berusaha mengadvokasi saudara-saudari kami di Palestina yang tidak memiliki suara saat ini,” kata mahasiswa biologi Yaseen El-Magharbel.

Universitas mengatakan menutup kampus untuk pengunjung luar, meskipun kelas dan kegiatan lainnya akan terus berlanjut.

Siswa juga telah meluncurkan protes di sekolah-sekolah termasuk Yale, MIT, UC Berkeley, University of Michigan dan Brown.

Gambar media sosial menunjukkan perkemahan mulai terbentuk di Universitas Harvard.

Kelas dipindahkan secara online dan kegiatan di kampus lainnya dibatalkan di California State Polytechnic University, Humboldt, setelah pengunjuk rasa membarikade diri mereka di gedung kampus.

Lebih dari 130 orang ditangkap dalam protes pro-Palestina di New York University Senin malam.

Dan polisi di University of Minnesota dilaporkan menahan sembilan orang di sebuah perkemahan.

NBC melaporkan bahwa FBI berkoordinasi dengan universitas mengenai ancaman antisemitisme dan kemungkinan kekerasan sehubungan dengan gelombang protes yang sedang berlangsung.

Sebelum kunjungan Johnson ke Columbia, gencatan senjata yang tidak nyaman terjadi antara mahasiswa dan pejabat.

Universitas telah menetapkan batas waktu Selasa tengah malam untuk bubar, tetapi karena lebih banyak orang bergabung dengan protes, sekolah memberikan perpanjangan 48 jam, kata para siswa di media sosial.

Mereka menyetujui pembicaraan yang sedang berlangsung setelah sekolah berjanji untuk tidak memanggil polisi atau Garda Nasional, kata penyelenggara dengan Columbia University Apartheid Divest.

“Kami khawatir Columbia mempertaruhkan pembantaian Jackson State atau Kent State kedua,” kata kelompok itu dalam posting media sosial.

1970 – Demonstrasi di Kent State University di Ohio disambut dengan kekuatan mematikan dari Garda Nasional, yang menembaki kerumunan, menewaskan empat mahasiswa tak bersenjata dan melukai sembilan lainnya.

Sebelas hari kemudian, Jackson State di Mississippi juga melihat polisi menghadapi mahasiswa pengunjuk rasa dan melepaskan tembakan, menewaskan dua orang dan melukai 12 lainnya.

Laporan tambahan oleh Reuters

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.