Debat anggaran: S’pore harus melanjutkan rencana untuk fase pertumbuhan berikutnya, kata DPM Heng

SINGAPURA – Dengan jendela peluang yang sempit untuk mengubah ekonominya, Singapura harus terus maju dengan investasi yang direncanakan untuk mengamankan dekade pertumbuhan berikutnya, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Keuangan Heng Swee Keat mengatakan pada hari Jumat (26 Februari).

Melakukan hal itu akan memungkinkan ekonomi untuk menyediakan lapangan kerja di daerah-daerah baru bahkan ketika restrukturisasi, dan memungkinkan negara untuk muncul lebih kuat setelah pandemi Covid-19 berlalu.

Dan jika harus memanfaatkan cadangan negara untuk melakukannya, ia harus melakukan yang terbaik untuk membuat undian yang baik, katanya kepada Parlemen.

“Sekarang adalah waktunya untuk memetakan arah kita, memposisikan diri kita untuk menangkap angin peluang dan berlayar dengan berani di dunia yang dibentuk kembali,” katanya dalam pidatonya yang mengakhiri debat tiga hari di mana 65 anggota parlemen berbicara.

Heng menetapkan apa artinya bagi Singapura untuk muncul lebih kuat bersama – tema Anggaran $ 107 miliar tahun ini – dan menekankan bahwa Pemerintah tidak dapat melakukan ini sendirian.

“Pemerintah berkomitmen untuk melakukan investasi,” katanya. “Agar berhasil, setiap warga Singapura harus bersatu untuk membangun Singapura yang kita inginkan.”

Dengan menciptakan peluang bagi pekerja untuk memperoleh keterampilan yang dibutuhkan untuk pekerjaan baru di masa depan, Pemerintah akan membantu mereka tetap dapat dipekerjakan, dan juga membantu mencegah “generasi Covid-19” kaum muda tanpa pekerjaan.

Dia meminta bisnis untuk melihat lebih dari sekadar mempekerjakan pekerja “plug and play” dan mempertimbangkan untuk mengambil mereka yang memiliki potensi untuk belajar. Pada saat yang sama, pencari kerja harus tetap berpikiran terbuka, mengambil inisiatif untuk membangun keterampilan baru dan tetap menerima peran pekerjaan baru.

Warga Singapura juga harus saling menjaga, katanya, seraya menambahkan bahwa Pemerintah akan terus maju dengan rencana untuk mengembangkan kemampuan yang lebih dalam di sektor sosial.

Pada saat yang sama, Singapura harus mempertimbangkan bagaimana membayar pilihan yang dibuatnya, kata Heng, mencatat bahwa diskusi tentang membangun masyarakat dengan jaring pengaman sosial yang lebih baik “hanya setengah dari percakapan”.

“Kita harus dimuka – jika kita ingin membelanjakan lebih banyak, kita harus meningkatkan pendapatan,” katanya, menegaskan kembali bahwa kenaikan pajak barang dan jasa (GST) yang akan datang dari 7 persen menjadi 9 persen, yang akan segera berlangsung, antara tahun depan dan 2025, diperlukan untuk mendanai meningkatnya kebutuhan pengeluaran Singapura di bidang-bidang seperti perawatan kesehatan.

“Pertumbuhan ekonomi saja tidak mungkin meningkatkan pendapatan yang cukup untuk sepenuhnya memenuhi kebutuhan kita,” tambahnya. “Kesimpulan yang jujur, tetapi sulit, adalah bahwa kita perlu meningkatkan lebih banyak pendapatan pajak.”

Kenaikan GST akan dicocokkan dengan Paket Jaminan $ 6 miliar yang secara efektif menunda efeknya setidaknya selama lima tahun untuk sebagian besar rumah tangga Singapura, katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.