Anggota parlemen AS menyerukan sanksi baru Iran dalam enam bulan

Anggota parlemen AS yang hawkish mengatakan pada hari Minggu bahwa Kongres harus menekan sanksi yang lebih keras terhadap Iran yang akan berlaku jika Teheran tidak menghormati kesepakatan nuklir yang dicapai di Jenewa.

Setelah pembicaraan maraton di kota Swiss, kekuatan dunia mencapai kesepakatan penting dengan republik Islam dalam apa yang Presiden Barack Obama sebut “langkah pertama yang penting”. Kesepakatan itu mengendurkan beberapa sanksi yang dijatuhkan oleh Amerika Serikat dan sekutunya, dan memperingatkan bahwa mereka akan diberlakukan kembali jika Iran tidak menghormati keterlibatannya sendiri untuk membatasi program nuklirnya.

Tetapi anggota Kongres yang skeptis bersikeras bahwa Washington harus menaikkan taruhan untuk mempertahankan tekanan terhadap Iran dan memaksanya untuk melampaui kesepakatan dan mulai membongkar infrastruktur nuklir yang ada.

“Saya akan terus bekerja dengan rekan-rekan saya untuk menyusun undang-undang bipartisan yang akan menjatuhkan sanksi ekonomi baru yang keras jika Iran merusak perjanjian sementara ini atau jika pembongkaran infrastruktur nuklir Iran tidak berlangsung pada akhir periode enam bulan ini,” kata Senator Republik Mark Kirk dalam sebuah pernyataan.

Kirk sangat terlibat dalam negosiasi kongres yang sedang berlangsung untuk memperkuat rezim sanksi saat ini.

Seorang pembantu Senat menyimpulkan situasi itu sebagai “sanksi sekarang yang akan berlaku jika mereka curang atau jika tidak ada pembongkaran yang sedang berlangsung dalam enam bulan”. Dengan cara ini, Kongres akan setuju untuk tidak mempersingkat jadwal enam bulan yang ditetapkan di Jenewa sambil mengancam Teheran dengan pengetatan sanksi yang sudah ada.

“Jika Iran tidak menyetujui perjanjian komprehensif yang memastikan tidak dapat memperoleh senjata nuklir, ada konsensus luas di Kongres untuk menjatuhkan sanksi yang lebih keras,” kata Senator Carl Levin, ketua Demokrat Komite Angkatan Bersenjata Senat.

Ketua DPR John Boehner, Republikan teratas di Dewan Perwakilan Rakyat, mengatakan “kesepakatan sementara telah dan akan terus dipenuhi dengan skeptisisme yang sehat dan pertanyaan sulit, tidak hanya dari Iran, tetapi dari diri kita sendiri dan sekutu kita yang terlibat dalam negosiasi “. Dia meminta pemerintah untuk mempertahankan rezim sanksi terhadap Iran.

“Jika tidak, kita akan melihat kembali kesepakatan sementara sebagai langkah Iran yang sangat cerdas untuk membongkar rezim sanksi internasional sambil mempertahankan infrastruktur dan materialnya untuk mengejar kemampuan nuklir yang luar biasa.”

Senator Republik Lindsey Graham, juga bagian dari kelompok anggota parlemen bipartisan yang mempersiapkan sanksi baru, mengatakan kepada CNN: “Saya pikir Anda akan melihat Kongres menjatuhkan sanksi tambahan, tetapi itu tidak akan berlangsung selama enam bulan dengan beberapa syarat.”

Namun Obama, dalam pidatonya Sabtu malam, memperingatkan anggota parlemen yang berencana menjatuhkan sanksi baru bahwa langkah semacam itu dapat “menggagalkan” langkah diplomatik yang sedang berlangsung untuk mendapatkan kesepakatan komprehensif.

“Sekarang bukan waktunya untuk bergerak maju pada sanksi baru,” katanya.

Tetapi banyak anggota Kongres mengkritik perjanjian itu, yang menghentikan bagian dari program nuklir Iran.

Sebagai imbalannya, kekuatan dunia, termasuk Amerika Serikat, Rusia, Cina, Inggris, Prancis dan Jerman ditambah Uni Eropa, menyetujui serangkaian tindakan “sederhana” untuk meringankan sanksi yang telah mencekik ekonomi Iran.

“Kami hanya merasa lebih banyak tekanan perlu diberikan pada Iran daripada membuat kesepakatan ini dan mengambil tekanan dari Iran, yang akan memungkinkan mereka untuk maju dengan revitalisasi ekonomi mereka di negara itu,” kata Ed Royce, ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR, kepada CNN.

Ketua Komite Intelijen DPR Mike Rogers, juga dalam sebuah wawancara dengan CNN, mengatakan Iran telah diberi “slip izin untuk melanjutkan pengayaan”.

“Kami membuat kesalahan ini di Pakistan. Kami membuat kesalahan ini di Korea Utara … Mengapa Anda membuat kesalahan yang sama kepada negara yang akan memperbanyak perlombaan senjata nuklir di Timur Tengah jika mereka berhasil mendapatkan senjata nuklir?”

Pada bulan Juli, 400 anggota parlemen dari 435 di Dewan Perwakilan Rakyat memberikan suara mendukung penguatan sanksi. Ini akan, misalnya, akan membuat daftar hitam seluruh sektor pembuatan mobil Iran.

Senat mengumumkan pekan lalu bahwa mereka akan mengadopsi legisasi sanksi baru pada bulan Desember, langkah terakhir sebelum kedua versi didamaikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.