Ratusan kota di Jepang ‘berisiko menghilang’ karena jatuhnya wanita usia subur: studi

Lebih dari 40 persen kotamadya Jepang kemungkinan akan melihat jumlah penduduk perempuan muda mereka turun lebih dari setengahnya dalam 30 tahun hingga 2050 karena populasi negara itu menurun dengan cepat, sebuah studi oleh panel ahli sektor swasta menunjukkan pada hari Rabu.

Panel tentang strategi populasi memperingatkan bahwa 744 kotamadya dianggap “berisiko menghilang” karena kemungkinan penurunan tajam dalam jumlah wanita berusia 20-an hingga 30-an, yang dianggap sebagai generasi inti yang bertanggung jawab untuk melahirkan anak.

Daerah yang dianggap dalam bahaya adalah daerah di mana pemerintah daerah akan berjuang untuk beroperasi karena penurunan populasi.

Proyeksi terbaru menandai peningkatan dari studi serupa yang dirilis pada tahun 2014 oleh Dewan Kebijakan Jepang, yang memperkirakan bahwa 896 kotamadya, atau 49,8 persen dari jumlah keseluruhan, akan melihat populasi perempuan muda mereka menurun pada tahun 2040 lebih dari setengah dari tingkat pada tahun 2010.

Namun, panel menunjukkan bahwa peningkatan penduduk asing menyebabkan peningkatan dan memperingatkan, “Tren penurunan angka kelahiran tidak berubah sama sekali.”

Ini mendesak pemerintah daerah di 744 kotamadya yang bersangkutan dan pemerintah pusat untuk mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan tingkat kelahiran dan mencegah arus keluar orang.

Proyeksi terbaru didasarkan pada perkiraan populasi berdasarkan wilayah yang dirilis oleh National Institute of Population and Social Security Research pada bulan Desember.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.