Korea Selatan dipenjara 14 bulan karena pembunuhan ‘kejam yang tak terlukiskan’ terhadap 76 kucing, setelah mobilnya tergores

Seorang pria Korea Selatan telah dijatuhi hukuman 14 bulan penjara karena membunuh 76 kucing dalam salah satu kasus kekejaman terhadap hewan paling mengerikan di negara itu dalam beberapa tahun terakhir.

Pria itu, yang berusia 20-an, dihukum karena melanggar undang-undang perlindungan hewan Korea Selatan pekan lalu, Pengadilan Distrik Changwon di tenggara Korea Selatan mengatakan Selasa. Pengadilan tidak mengidentifikasi pria itu.

Pria itu melakukan pembunuhan kucing antara Desember 2022 dan September 2023 karena kebencian mendalam terhadap hewan yang mulai dia sembunyikan setelah kucing lain menggaruk mobilnya, menurut putusan pengadilan yang dilihat oleh Associated Press.

Dia telah menangkap kucing liar dan mengadopsi yang lain dari situs online sebelum mencekik beberapa sampai mati dan membunuh orang lain dengan gunting, kata perintah pengadilan. Dia membunuh seekor kucing dengan menabraknya dengan mobil, kata pengadilan.

Pengadilan memutuskan bahwa hukuman penjara tidak dapat dihindari karena dia berulang kali melakukan kejahatan “kejam yang tak terlukiskan” dengan cara yang direncanakan.

Ia menekankan bahwa hukuman itu masih mencerminkan fakta bahwa pria itu tidak memiliki catatan kriminal dan menyesali kejahatannya, menambahkan bahwa status kesehatan mental pria itu yang tidak ditentukan ditemukan sebagai motif kejahatannya.

Pria itu mengajukan banding atas putusan tersebut.

“Hukuman itu mencerminkan meningkatnya kepedulian masyarakat Korea terhadap kesejahteraan hewan dan intoleransi terhadap kekejaman yang tidak masuk akal seperti ini,” kata Borami Seo, direktur kantor Humane Society International Korea Selatan.

“Kasus kekejaman ini juga menekankan pentingnya meloloskan amandemen Undang-Undang Perdata yang secara hukum akan mengakui hewan sebagai makhluk hidup dan semakin memperkuat perlindungan mereka dalam hukum,” tambah Seo.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.