Kelompok hijau khawatir John Lee dari Hong Kong dapat menyesatkan publik atas nilai ekologis kolam ikan yang ditinggalkan di situs technopole

Pengembangan ini akan menempati sekitar 150 hektar Kawasan Konservasi Lahan Basah, dengan pihak berwenang berencana untuk mengisi 90 hektar kolam ikan pada awal 2026. Taman lahan basah seluas 338 hektar yang diusulkan di Sam Po Shue akan mengkompensasi hilangnya ekologis.

Wong Suet-mei, seorang petugas konservasi senior di Bird Watching Society, mengatakan: “Komentar Lee dapat menyesatkan publik untuk berpikir bahwa semua kolam ikan ditinggalkan di San Tin. Ini mencerminkan bahwa pemerintah mungkin tidak begitu jelas tentang fungsi ekologis dari kolam yang ditinggalkan.”

Setengah dari kolam di kawasan konservasi masih aktif, berkontribusi terhadap sepertiga dari pasokan ikan air tawar lokal, sementara sisanya hanya tidak aktif dalam lima tahun terakhir, tambahnya.

Petugas konservasi senior mengatakan kolam yang ditinggalkan masih memiliki nilai ekologis karena mereka menawarkan habitat dengan lebih sedikit campur tangan manusia untuk berang-berang Eurasia dan beberapa spesies burung.

Kolam ikan yang ditinggalkan umumnya merujuk pada kolam yang belum digunakan untuk memancing komersial atau rekreasi selama bertahun-tahun, yang mungkin termasuk kolam di mana kegiatan tersebut tidak dapat dengan mudah dilanjutkan karena pembatasan fisik seperti pagar yang menghalangi akses.

Sebuah posting media sosial dari fotografer satwa liar Daphne Wong baru-baru ini menjadi viral ketika berbagi foto ratusan burung yang bermigrasi termasuk spoonbill berwajah hitam, spoonbill Eurasia dan bangau abu-abu mencari makan di kolam ikan yang ditinggalkan di San Tin pada bulan Februari.

Lee sebelumnya pada hari Selasa membela dukungan bersyarat Dewan Penasihat Lingkungan atas laporan penilaian dampak pada technopole setelah pertemuan empat jam pada hari Senin.

Kepala eksekutif mengatakan proyek akan “berjalan sesuai rencana” dan mengisi kolam ikan di daerah tersebut sesuai dengan semua persyaratan hukum.

“Jika kolam ikan ditinggalkan atau bahkan tidak ada ikan di dalamnya, ini tidak bisa menjadi kebijakan perlindungan lingkungan yang baik dan proaktif,” katanya menjelang pertemuan mingguan dengan Dewan Eksekutif. “Saya yakin bahwa dengan kebijakan konservasi proaktif, lingkungan dan ekologi kita secara keseluruhan dapat ditingkatkan secara efektif.”

Chan Hall-sion, seorang juru kampanye senior Greenpeace, mengatakan pernyataan Lee bisa membingungkan publik. Dia berpendapat bahwa penelitian menunjukkan kolam ikan yang ditinggalkan membentuk bagian penting dari ekosistem dan mempromosikan keanekaragaman satwa liar.

Kelompok hijau dan akademisi tidak yakin dengan argumen pemerintah bahwa hilangnya habitat yang dihasilkan dari mengisi area kolam ikan yang luas dapat “dikompensasi” dengan membangun taman konservasi lahan basah yang lebih kecil, kata Chan.

“Dalam konteks prinsip lahan basah ‘tanpa kerugian bersih’ yang diterapkan secara luas di Hong Kong dan di tempat lain, area tersebut memainkan peran penting, sama pentingnya dengan kualitas dan parameter lainnya,” katanya. “Kami kecewa bahwa pemerintah menafsirkan kembali prinsip dalam proyek San Tin tanpa dukungan ilmiah yang kuat.”

Pada bulan Februari, Dewan Perencanaan Kota setuju bahwa mendirikan Taman Konservasi Lahan Basah Sam Po Shue dapat menebus kerugian ekologis yang disebabkan oleh pengisian kolam ikan.

Petugas kampanye Asosiasi Konservasi Kristy Chow Oi-chuen, bagaimanapun, mengatakan proyek tersebut tidak memiliki data tentang apakah hilangnya habitat dapat dikompensasi dengan benar.

Asosiasi ini termasuk di antara 10 kelompok hijau yang sebelumnya mengecam analisis dampak lingkungan sebagai cacat, mengutip 35 pelanggaran persyaratan dan pedoman hukum, serta 27 penilaian teknis serius dan kesalahan data.

Dewan penasihat pada hari Senin mengesahkan penilaian dampak lingkungan technopole dengan delapan kondisi.

Syarat-syaratnya termasuk pihak berwenang diminta untuk menyerahkan rencana penciptaan dan pengelolaan habitat yang mencantumkan langkah-langkah kompensasi dan parameter pemantauan di masa depan.

Tetapi Wong dari Bird Watching Society mengatakan pemerintah seharusnya menyediakan rencana seperti itu ketika mereka mengajukan penilaian dampak lingkungan, sesuai dengan praktik sebelumnya untuk proyek-proyek yang menduduki lahan basah.

Dia menambahkan bahwa tidak jelas apakah pihak berwenang perlu menghadapi konsekuensi apa pun jika nilai ekologis turun secara signifikan terlepas dari inisiatif kompensasi.

Persetujuan akhir dari laporan analisis dampak lingkungan terletak pada direktur perlindungan lingkungan kota.

Proyek technopole juga menunggu persetujuan dari Dewan Perencanaan Kota, yang menilai aplikasi land oning dan memberikan rekomendasi kepada pemimpin kota dan penasihat pemerintah untuk memiliki keputusan akhir.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.