China Ungkap Awak Shenhou-18 untuk Misi Stasiun Luar Angkasa Berikutnya

Mereka akan diterima oleh trio Shenhou-17, yang akan kembali ke Bumi pada 30 April setelah enam bulan di luar angkasa. Awak Shenhou-18 akan tinggal di stasiun luar angkasa Tiangong hingga akhir Oktober.

Kapal kargo Tianhou-8 dan pesawat ruang angkasa berawak Shenhou-19 dijadwalkan tiba selama misi enam bulan mereka.

Wakil direktur Badan Antariksa Berawak China Lin Xiqiang mengatakan kru akan memulai proyek ekologi perairan pertama di orbit China.

Lin mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa misi tersebut akan membangun “ekosistem perairan yang bersirkulasi sendiri” yang stabil di orbit menggunakan ikan ebra dan lumut tanduk, dengan tujuan mencapai “terobosan dalam membudidayakan vertebrata di luar angkasa”.

Para ilmuwan memandang ikan ebra sebagai model vertebrata karena otaknya yang relatif kecil dan sederhana. Dengan genom yang sepenuhnya diurutkan, spesies air tawar kecil telah membantu para ilmuwan membuat penemuan baru dan kemajuan teknologi.

Bulan lalu, misalnya, tim peneliti China menciptakan citra real-time dari 100.000 neuron dalam ikan ebra, yang dapat menyebabkan kemajuan dalam komputer yang dikendalikan pikiran.

26:05

China dengan berani pergi ke tempat yang belum pernah dikunjungi siapa pun sebelumnya

China dengan berani pergi ke tempat yang belum pernah dikunjungi sebelumnya

: Spesies ikan kecil sering digunakan dalam penelitian ruang angkasa. Pada tahun 2012, Stasiun Luar Angkasa Internasional mendirikan fasilitas untuk penelitian tentang ikan ebra dan ikan medaka, juga dikenal sebagai ikan beras Jepang, untuk mempelajari keropos tulang dan atrofi otot di bawah gayaberat mikro.

Dalam sebuah studi tahun 2016, para ilmuwan Rusia dan Jepang menemukan bahwa medaka yang dikirim ke Stasiun Luar Angkasa Internasional mulai kehilangan kepadatan tulang segera setelah tiba – jauh lebih cepat daripada manusia.

Menurut Lin, lebih dari 130 proyek sains dan desain telah dilakukan di Tiangong oleh para peneliti dari sekitar 500 lembaga China dan internasional.

“Proyek penelitian yang dilakukan di luar angkasa dan dengan sampel yang dikirim ke Bumi telah menghasilkan temuan baru. Perkembangan ini secara bertahap akan menunjukkan manfaat ilmiah, teknologi, dan ekonomi yang lebih besar,” katanya.

Eksperimen ruang angkasa China telah mendukung pengembangan bahan paduan untuk pembangkit listrik tenaga nuklir, bahan paduan semikonduktor berkinerja tinggi, chip jaringan pembuluh darah buatan dan penelitian tentang pencegahan dan pengobatan penyakit tulang seperti patah tulang dan perbaikan cedera tulang belakang, menurut kantor berita negara Xinhua.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.