China menolak pembatasan lebih lanjut pada perdagangan dengan Rusia menjelang kedatangan utusan utama AS Antony Blinken di Beijing

China mengatakan akan “dengan tegas membela” haknya yang “tidak dapat diganggu gugat” untuk berdagang dengan Rusia, karena Amerika Serikat dilaporkan mempertimbangkan untuk memberikan sanksi kepada bank-bank China selama perjalanan tiga hari Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken ke Beijing.

Hanya sehari sebelum kedatangan Blinken, The Wall Street Journal melaporkan pada hari Selasa bahwa Washington sedang menyusun sanksi terhadap bank-bank China untuk memberinya pengaruh untuk membujuk Beijing agar menghentikan dukungan komersialnya terhadap produksi militer Rusia.

Sanksi yang diusulkan akan memotong beberapa bank China dari sistem keuangan global, di antara alat pemaksaan keuangan terkuat Washington, menurut laporan yang mengutip sumber. Bank-bank Rusia telah terputus sejak perang melawan Ukraina dimulai pada Februari 2022.

Menanggapi laporan itu, juru bicara kementerian luar negeri China Wang Wenbin mengatakan bahwa Beijing telah menetapkan pembatasan ekspor pada produk penggunaan ganda – produk yang dapat memiliki aplikasi militer – dan menolak kritik apa pun.

“Hak China untuk melakukan pertukaran ekonomi dan perdagangan normal dengan semua negara di dunia – termasuk Rusia – atas dasar kesetaraan dan saling menguntungkan tidak dapat diganggu atau dirusak, dan hak dan kepentingan sah China tidak dapat dilanggar,” kata Wang.

Dua bulan setelah Rusia menginvasi Ukraina pada tahun 2022, Kementerian Perdagangan China mengeluarkan rancangan peraturan tentang kontrol ekspor barang penggunaan ganda, dan pada tahun 2023 semakin memperketat pembatasan ekspor pada drone yang dapat memiliki potensi penggunaan militer.

Wang menyebutnya “sangat munafik dan tidak bertanggung jawab” dari AS untuk meloloskan RUU tentang bantuan skala besar ke Ukraina sambil membuat tuduhan terhadap pertukaran ekonomi dan perdagangan normal China dengan Rusia.

Dia mengatakan bahwa China bukanlah pencipta atau pihak dalam krisis Ukraina, dan bahwa itu tidak pernah mengambil keuntungan dari konflik.

“Kami dengan tegas menentang praktik munafik Amerika Serikat menuangkan bahan bakar ke api sambil menyalahkan China,” kata Wang.

Mengomentari kunjungan Blinken pada hari Senin, Beijing mengatakan AS harus “segera berhenti” menjatuhkan sanksi sepihak terhadap perusahaan dan individu China, dan merefleksikan tanggung jawabnya sendiri dalam krisis Ukraina.

“Masalah Ukraina bukanlah masalah antara China dan Amerika Serikat, dan Amerika Serikat seharusnya tidak mengubahnya menjadi masalah antara China dan Amerika Serikat,” kata kementerian luar negeri China.

China secara konsisten mengklaim netral dalam perang Rusia-Ukraina dan terus menyerukan gencatan senjata.

Tetapi AS dan sekutu Eropanya menganggap China berpihak pada Rusia, karena Beijing telah menolak untuk mengutuk invasi Rusia dan mempertahankan hubungan dekat dengan Moskow, terutama meningkatkan perdagangan dengan tetangganya meskipun ada sanksi Barat.

Selama perjalanannya, Blinken diperkirakan akan menyampaikan kepada para pemimpin China ketidakpuasan AS dan sekutunya tentang pasokan teknologi dan produk utama China yang berkelanjutan seperti chip dan mesin ke Rusia, yang menurut mereka memungkinkan Moskow untuk mengisi kembali industri militernya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.