Bayi perempuan Palestina yang dilahirkan melalui operasi caesar dari rahim ibu yang sekarat adalah ‘keajaiban’ di tengah perang Israel-Gaa

“Ini adalah keajaiban bahwa dia masih hidup, meskipun kesulitan bernapas,” kata Sahib al-Shams, seorang ahli bedah dan direktur rumah sakit Kuwait di Rafah.

Saat memeriksa Sakani, tim medis rumah sakit menyadari bahwa dia hamil.

Mereka memutuskan untuk melanjutkan operasi caesar segera, meskipun kurangnya anestesi.

“Sang ibu meninggal 10 menit kemudian,” kata Shams, menambahkan bahwa ayah dan saudara perempuan bayi itu telah dinyatakan meninggal saat tiba di rumah sakit.

Staf rumah sakit mengatakan bayi itu dalam kondisi stabil pada Selasa pagi.

Setidaknya 19 orang tewas dalam serangan udara di rumah keluarga Sakani, menurut kementerian kesehatan Gaa.

Bayi yang baru lahir dipindahkan ke unit pediatri rumah sakit Emirat, sebuah rumah sakit lapangan yang didirikan pada bulan Desember di Rafah untuk mengatasi meningkatnya jumlah korban luka dan kematian di wilayah Palestina yang terkepung.

“Kami dengan cepat memasukkannya ke dalam inkubator, memberinya oksigen dan merawatnya dengan antibiotik,” kata Haidar Abu Snimeh, seorang pejabat di rumah sakit Emirat, kepada AFP.

Rami al-Sheikh, paman bayi itu, akan menjadi pengasuh anak yatim piatu setelah dibebaskan dari rumah sakit.

“Setiap hari, saya pergi ke rumah sakit untuk memeriksa putri saudara laki-laki saya, yang diselamatkan dari rahim ibunya,” kata Sheikh.

“Saya menamainya ‘Sabreen al-Ruh’ karena ayahnya ingin menamainya Ruh,” tambahnya, mengacu pada kata Arab untuk jiwa.

03:26

Pekerja bantuan kemanusiaan yang mengantarkan makanan tewas di Gaa dalam serangan udara ‘tidak disengaja’

Pekerja bantuan kemanusiaan yang mengantarkan makanan tewas di Gaa dalam serangan udara ‘tidak disengaja’

Beberapa media lokal mengatakan bayi itu beratnya kurang dari dua kilogram (4,4 lb), dan bahwa ibunya telah berada di bulan ketujuh kehamilannya ketika dia lahir.

“Fakta bahwa gadis kecil ini dilahirkan hidup meskipun keadaan tidak kekurangan prestasi besar,” kata Abu Snimeh.

Dia menambahkan bahwa ketika seorang wanita hamil seperti Sakani berjuang untuk bernapas, janin kekurangan oksigen, yang dapat menghambat perkembangannya.

Wartawan Palestina memfilmkan kelahiran itu, rekaman yang beredar luas pada hari Senin.

Perang antara Israel dan Hamas meletus ketika kelompok Islam Palestina Hamas melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel pada 7 Oktober.

Serangan itu mengakibatkan kematian 1.170 warga Israel dan orang asing, menurut angka resmi Israel.

Israel bersumpah untuk melenyapkan Hamas, dan serangan militer berikutnya di Gaa telah menewaskan sedikitnya 34.183 orang, kebanyakan dari mereka wanita dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan di wilayah yang dikelola Hamas.

Lebih dari 1,5 juta dari 2,4 juta Gaan diperkirakan telah berlindung di Rafah, di ujung selatan di perbatasan dengan Mesir, meskipun ribuan orang sejak itu terlihat kembali ke utara.

Sejumlah kelahiran serupa dilaporkan di wilayah pesisir.

Mekah Abu Chamalah lahir melalui operasi caesar postmortem pada 21 Oktober, setelah ibunya terluka parah oleh serangan udara di rumah mereka di Rafah.

Tag identifikasi yang disematkan ke inkubatornya bertuliskan “bayi martir Dareen Abu Chamalah”.

Kepala Hak Asasi Manusia PBB Volker Turk mengatakan pada hari Selasa, “Gambar terbaru dari seorang anak prematur yang diambil dari rahim ibunya yang sekarat, dari dua rumah yang berdekatan di mana 15 anak-anak dan lima wanita terbunuh – ini di luar peperangan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.