Pukulan ganda diplomatik untuk India atas RUU kewarganegaraan: Negarawan

Dalam editorialnya, surat kabar itu mengatakan pembatalan kunjungan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dan Menteri Luar Negeri Bangladesh akan merusak kredibilitas diplomatik India.

NEW DELHI (THE STATESMAN/ASIA NEWS NETWORK) – Ini telah menjadi pukulan ganda diplomatik bagi India, jika pernah ada.

Dua puluh empat jam setelah menteri luar negeri dan dalam negeri Bangladesh membatalkan kunjungan mereka yang dijadwalkan ke India, Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe, telah membatalkan rencana untuk menghadiri KTT tahunan India-Jepang minggu depan.

Kepakan awal di bertengger Asia Selatan telah meluas ke wilayah penting Asia. Jaminan Kementerian Luar Negeri bahwa India dan Jepang telah memutuskan untuk menunda kunjungan ke “tanggal yang saling nyaman” hanyalah upaya tegang untuk keluar dari kekacauan penciptaan New Delhi.

Di Asia Selatan, euforia romantis atas diplomasi bola merah muda telah hilang.

Meskipun Afghanistan yang diperangi belum bereaksi terhadap pengesahan RUU Amandemen Kewarganegaraan (CAB) di Parlemen, gertakan Imran Khan atas masalah yang berkaitan dengan India sekarang menjadi bagian dari furnitur Perdana Menteri Pakistan jika reaksinya terhadap perubahan status Kashmir adalah indikasi.

Sangat disesalkan juga bahwa persamaan dengan Bangladesh tampaknya telah memburuk – menyusul kenaikan tertentu.

Meskipun itu pasti cerita lain bahwa anggota Trinamul dari House of Elders tidak memilih. Secara khusus, RUU ini akan siap memberikan kewarganegaraan kepada komunitas yang dianiaya di Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan. selamatkan Muslim.

Sebagai dampak langsung, menteri luar negeri Bangladesh, AK Abdul Momen, dan menteri dalam negeri Asaduzzaman Khan telah membatalkan kunjungan mereka yang dijadwalkan ke India dari 13 hingga 15 Desember untuk berpartisipasi dalam “Dialog Samudra Hindia” keenam.

Keduanya telah membuat kekesalan negara mereka cukup jelas.

Dhaka kesal atas pengesahan CAB, yang paling penting tuduhan bahwa minoritas agama di Bangladesh sedang dianiaya.

Pembatalan kunjungan ke Delhi telah tiba-tiba dan telah ditulis dalam kecaman yang kuat terhadap RUU tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.