Pengemudi mencabuli dua wanita dalam waktu satu jam satu sama lain selama perjalanan carpooling

Seorang pria yang dipenjara delapan bulan karena penganiayaan pada tahun 2015 kembali lagi, menganiaya dua wanita tahun lalu dalam waktu satu jam satu sama lain saat memberi mereka tumpangan sebagai bagian dari layanan carpooling.

Tan Keng Leng, 39, bekerja sebagai sopir GrabHitch paruh waktu ketika dia menyentuh kedua wanita itu secara tidak pantas setelah mereka dipaksa duduk di depan.

Warga Singapura itu dijatuhi hukuman pada Selasa (17 Desember) satu tahun dan 10 bulan penjara setelah mengaku bersalah atas tiga tuduhan penganiayaan.

Dua tuduhan lain untuk pelanggaran serupa dipertimbangkan selama hukuman.

Dia menjemput korban pertamanya sekitar pukul 5.30 sore pada 12 Oktober tahun lalu. Wanita berusia 46 tahun itu mencoba untuk sampai ke kursi belakang tetapi menemukan bahwa pintu belakang terkunci.

Tan memberi tahu wanita itu bahwa ada beberapa file di kursi belakang dan memerintahkannya untuk duduk di kursi penumpang depan.

Saat Tan mengemudi di sepanjang Pan Island Expressway, dia merasakan siku kirinya menyentuh sisi kanan lengannya.

Wakil Jaksa Penuntut Umum Goh Yi Ling mengatakan: “Dia pikir ini tidak disengaja dan menggeser tubuhnya ke kiri. Namun, terdakwa kembali mengulurkan siku kirinya ke arahnya, dan menyentuh sisi kanan payudara kanannya di atas pakaiannya.

“Ini terjadi setidaknya empat kali selama seluruh perjalanan.”

Wanita itu kemudian memberi tahu polisi sekitar pukul 8 malam hari itu, tetapi pada saat itu Tan telah menyerang lagi.

Sekitar pukul 18.15, dia menjemput seorang wanita berusia 24 tahun dan menyuruhnya duduk di depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.