Ketika pertemuan pengungsi global dimulai, negara-negara kaya didesak untuk melakukan ‘pembagian yang adil’

PBB mengatakan pihaknya mengharapkan ratusan janji dari negara, organisasi dan bisnis, termasuk sumbangan keuangan, tetapi juga bantuan teknis dan material, perubahan hukum dan kebijakan yang dimaksudkan untuk membantu memastikan inklusi yang lebih besar bagi para pengungsi.

Ia juga berharap untuk lebih banyak tempat pemukiman kembali di negara ketiga untuk orang-orang rentan yang sudah hidup sebagai pengungsi, dan bergerak untuk memastikan kembali dengan aman ke tempat asal mereka.

‘SETIAP TINDAKAN PENTING’

Forum ini secara resmi dibuka Selasa pagi dengan pidato oleh Grandi, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, Erdogan dan pembicara tingkat tinggi lainnya.

Pada hari Senin, sorotan tertuju pada kemungkinan kontribusi sektor swasta, dan sekitar 100 bisnis yang ambil bagian dalam acara tersebut.

“Bisnis benar-benar mempengaruhi inklusi pengungsi melalui pendidikan, pekerjaan dan kekuatan kewirausahaan,” Dominique Hyde, kepala hubungan eksternal untuk UNHCR, mengatakan kepada wartawan di Jenewa. “Setiap tindakan penting dan semua orang diperhitungkan.”

Misalnya, kelompok telepon seluler Vodafone mengumumkan akan memperluas kemitraan dengan UNHCR untuk “pendidikan terhubung”, yang menyediakan program pembelajaran digital gratis bagi para pengungsi, dengan tablet, laptop, dan peralatan lain yang diperlukan.

Vodafone mengatakan saat ini menjangkau sekitar 86.500 siswa pengungsi di delapan kamp pengungsi di Kenya, Tanzania, Republik Demokratik Kongo dan Sudan Selatan, tetapi bertujuan untuk secara dramatis memperluas program untuk mencapai 500.000 siswa pada tahun 2025.

Selama forum dua hari, Grandi juga diharapkan mengumumkan tujuan untuk memastikan pasokan listrik ke semua kamp pengungsi di planet ini pada tahun 2030.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.