Indonesia Peringatkan Kesepakatan Perdagangan UE dan Impor Susu di Tengah Pertengkaran Minyak Sawit

JAKARTA (Reuters) – Indonesia siap untuk meninggalkan pembicaraan tentang kesepakatan perdagangan bebas dengan Uni Eropa atas sikap blok tersebut terhadap minyak sawit, sementara juga meluncurkan penyelidikan terhadap subsidi impor susu dari UE, kata seorang pejabat kementerian perdagangan.

Ketegangan perdagangan telah meningkat sejak Komisi Eropa menyimpulkan bahwa minyak sawit menyebabkan deforestasi yang berlebihan dan tidak boleh dianggap berkelanjutan, yang berarti diesel berbasis kelapa sawit dalam bahan bakar transportasi akan dihapus antara tahun 2023 dan 2030.

Indonesia, produsen minyak sawit terbesar dunia, mengatakan pada hari Minggu (15 Desember) bahwa pihaknya telah mengajukan gugatan di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) terhadap UE, dengan mengatakan kebijakannya tidak adil.

“Kami telah memberi tahu UE, jika tidak ada minyak sawit, tidak akan ada Cepa,” kata direktur keamanan perdagangan Kementerian Perdagangan Pradnyawati kepada wartawan, merujuk pada perjanjian perdagangan ekonomi komprehensif (CEPA).

Namun dia mengatakan untuk saat ini Indonesia akan melanjutkan pembicaraan, dan masih bertujuan untuk menyelesaikan Cepa pada pertengahan tahun depan.

Pasar biodiesel Uni Eropa bernilai sekitar € 9 miliar (S $ 13,61 miliar) per tahun, dengan impor dari Indonesia senilai sekitar € 400 juta, kata Komisi Eropa.

Vincent Piket, duta besar Uni Eropa untuk Indonesia dan Brunei, mengatakan negosiasi Cepa dan gugatan WTO adalah masalah terpisah, mendesak kedua belah pihak untuk tetap berpegang pada aturan WTO dalam melakukan perdagangan.

“Dengan cara itu kita menghindari efek knock-on dari satu ke yang lain,” kata Piket dalam sebuah pernyataan email, menambahkan kedua belah pihak memiliki “kepentingan yang kuat dalam menempatkan dasar yang kuat untuk perjanjian ekonomi yang saling menguntungkan untuk jangka panjang”.

Pradnyawati mengatakan komite anti-dumping kementerian perdagangan telah diminta untuk menyelidiki apakah produk susu UE yang diekspor ke Indonesia mendapat manfaat dari subsidi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.