Grup media terbesar Malaysia Media Prima akan memberhentikan ratusan pekerja

KUALA LUMPUR — Kelompok media terbesar Malaysia berencana untuk melepaskan ratusan staf cetak dan siarannya karena berjuang secara finansial karena perubahan yang mengganggu di kancah media global dan lokal.

Media Prima yang terdaftar di Kuala Lumpur, yang memiliki sekitar 3.800 karyawan mengendalikan empat saluran televisi swasta utama negara itu TV3, NTV7, 8TV dan TV9, dan surat kabar harian New Straits Times, Berita Harian dan tablet Metro Harian.

Surat kabar tersebut dikelompokkan di bawah New Straits Times Press (NSTP), yang mengatakan 543 karyawan akan diberhentikan.

Media Prima dalam sebuah pernyataan pada hari Senin (16 Desember) mengatakan telah meminta konsultasi dari beberapa serikat pekerja jurnalis dan surat kabar sebelum mengambil keputusan tentang struktur operasi baru, serta daftar karyawan yang terkena dampak.

Kelompok itu tidak mengatakan berapa banyak pekerja yang akan pergi di bawah restrukturisasi.

“Kelompok ini telah memastikan kompensasi yang adil dan merata yang diatur oleh Undang-Undang Ketenagakerjaan, perjanjian kolektif serikat pekerja masing-masing dan kontrak kerja. Grup ini juga akan memberikan dukungan yang mencakup layanan penempatan kerja dan konseling karir,” kata Media Prima.

Karyawan yang terkena dampak diberitahu pada hari Senin.

Kepemilikan Media Prima pada bulan Juli berpindah tangan dari Umno ke pengusaha Syed Mokhtar al-Bukhary, setelah koalisi Pakatan Harapan menggulingkan Barisan Nasional yang dipimpin UMNO dari kekuasaan. Taipan Tan Sri Mokhtar hampir dekat dengan Perdana Menteri Mahathir Mohamad.

Media Prima dalam laporan tahunannya mengatakan laba bersih untuk tahun kalender 2018 adalah RM58,99 juta (S $ 19,3 juta), turun 23 persen dari RM76,6 juta lima tahun lalu pada tahun 2014.

Pendapatan tahun lalu mencapai RM1,19 miliar, 21 persen lebih rendah dari RM1,51 miliar pada akhir 2014.

Media Prima mengatakan fase berikutnya dari latihan transformasi bisnisnya akan mencakup perubahan pada model bisnis grup dan struktur organisasi internal “untuk memungkinkan grup menjadi bukti masa depan dan berkelanjutan mengingat kondisi ekonomi makro yang tidak pasti dan perubahan yang mengganggu di sektor media global dan lokal”.

Ini adalah putaran kedua rasionalisasi staf, dengan yang pertama diumumkan pada bulan Januari tahun ini, melalui skema pemisahan bersama.

Menurut cabang NSTP dari National Union of Journalists (NUJ), pemutusan hubungan kerja akan berlaku mulai 12 Maret tahun depan, dengan 543 karyawan di NSTP diperkirakan akan menerima surat pemutusan hubungan kerja pada hari Senin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.