Polisi Myanmar menindak protes; Seorang wanita ditembak dan terluka

Yangon (ANTARA) – Polisi di Myanmar melancarkan tindakan keras paling luas dalam tiga pekan protes terhadap pemerintahan militer pada Sabtu (27 Februari) di kota-kota besar dan kecil di seluruh negeri, dan seorang wanita ditembak dan terluka serta puluhan orang ditahan.

Tiga media domestik mengatakan sebelumnya bahwa wanita yang ditembak di pusat kota Monwya telah meninggal, tetapi seorang pejabat layanan ambulans mengatakan dia berada di rumah sakit. Keadaan penembakan itu tidak jelas dan polisi tidak tersedia untuk komentar.

Kekerasan itu terjadi setelah utusan PBB Myanmar Kyaw Moe Tun, mengatakan dia berbicara atas nama pemerintah sipil terguling pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi, mendesak PBB untuk menggunakan “segala cara yang diperlukan” untuk membalikkan kudeta 1 Februari.

Televisi pemerintah MRTV mengatakan Kyaw Moe Tun telah “mengkhianati negara dan berbicara untuk sebuah organisasi tidak resmi yang tidak mewakili negara dan telah menyalahgunakan kekuasaan dan tanggung jawab seorang duta besar”.

Polisi dikerahkan di kota-kota besar dan kecil sejak Sabtu pagi dalam upaya mereka yang paling bertekad untuk membasmi protes.

Di kota utama Yangon, polisi mengambil posisi di lokasi protes biasa dan menahan orang-orang saat mereka berkumpul, kata saksi mata. Beberapa wartawan ditahan. Konfrontasi berkembang karena lebih banyak orang keluar untuk berdemonstrasi meskipun ada operasi polisi.

Sebelumnya, seorang pengunjuk rasa di kota itu mengatakan polisi telah menembakkan meriam air saat mereka mengepung kerumunan.

“Mereka menggunakan meriam air terhadap pengunjuk rasa damai – mereka seharusnya tidak memperlakukan orang seperti itu,” kata Aye Aye Tint kepada Reuters.

Kudeta telah membawa ratusan ribu pengunjuk rasa ke jalan-jalan dan menarik kecaman dari negara-negara Barat, dengan beberapa menjatuhkan sanksi terbatas.

Kerumunan besar pengunjuk rasa kemudian melonjak melalui jalan-jalan kota meneriakkan pembangkangan, sebuah umpan video aktivis menunjukkan. Seorang pengunjuk rasa mengatakan kepada Reuters bahwa kerumunan menuntut pembebasan orang-orang yang ditahan oleh pasukan keamanan.

Pemimpin junta Jenderal Min Aung Hlaing mengatakan pihak berwenang menggunakan kekuatan minimal. Namun demikian, setidaknya tiga pengunjuk rasa telah tewas selama hari-hari kekacauan hingga Sabtu. Militer mengatakan seorang polisi tewas dalam kekerasan sebelumnya.

Di Yangon, kerumunan orang keluar untuk bernyanyi dan bernyanyi, kemudian tersebar ke jalan-jalan samping dan menyelinap ke gedung-gedung ketika polisi maju, menembakkan gas air mata, menyalakan granat kejut dan menembakkan senjata ke udara, kata saksi mata.

Beberapa pengunjuk rasa melemparkan barikade di jalan-jalan. Kerumunan akhirnya menipis tetapi polisi di Yangon masih mengejar kelompok dan menembak ke udara pada sore hari, kata saksi mata. Banyak orang terlihat ditahan dan beberapa dipukuli sepanjang hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.