Polisi Myanmar menembak ke udara untuk membubarkan protes ketika pengacara Suu Kyi mengatakan akses ditolak

Yangon (ANTARA) – Polisi membubarkan pengunjuk rasa di dua kota terbesar Myanmar pada Jumat (26 Februari), menembakkan granat kejut, peluru karet, dan senjata ke udara, kata saksi mata, ketika tantangan terhadap upaya tentara untuk menerapkan kembali kekuasaannya tidak menunjukkan tanda-tanda mengendur.

Setidaknya satu orang terluka dalam protes di kota utama Yangon, kata seorang saksi mata, dan sebuah foto yang diposting oleh outlet media dari kota kedua Mandalay tampaknya menunjukkan seorang pengunjuk rasa yang terluka di belakang ambulans.

Polisi tidak segera tersedia untuk dimintai komentar.

Negara Asia Tenggara itu berada dalam krisis sejak tentara merebut kekuasaan pada 1 Februari dan menahan pemimpin pemerintah sipil Aung San Suu Kyi dan sebagian besar kepemimpinan partainya setelah militer mengeluhkan kecurangan dalam pemilihan November yang dimenangkan partainya.

Seorang pengacara Suu Kyi, yang ditahan di bawah tahanan rumah, mengeluh bahwa dia tidak diberikan akses kepadanya, tiga hari sebelum dia akan kembali ke pengadilan, menambahkan bahwa itu akan merusak haknya untuk sidang yang adil.

Situs Myanmar Now mengatakan pada hari Jumat Suu Kyi, 75, telah dipindahkan ke lokasi yang dirahasiakan dari rumah tempat dia ditahan di bawah tahanan rumah di ibukota Naypyitaw, mengutip pejabat yang tidak disebutkan namanya di partainya.

Sumber-sumber Liga Nasional untuk Demokrasi mengatakan dia telah dibawa pergi enam hari yang lalu, situs web itu melaporkan. “Kami tidak tahu di mana dia ditahan lagi,” Myanmar Now mengutip salah satu sumber senior NLD yang mengatakan dengan syarat anonimitas.

Pihak berwenang tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Ada protes dan pemogokan harian oleh pendukung demokrasi selama sekitar tiga minggu, sering menarik ratusan ribu orang di seluruh negeri yang beragam.

Di Yangon, ratusan orang yang sebagian besar anak muda berkumpul lagi pada hari Jumat tetapi mereka sebagian besar meleleh ketika polisi bersiap untuk pindah.

Kelompok-kelompok kecil berkumpul di tempat lain untuk meneriakkan slogan-slogan dan menghadapi garis polisi anti huru hara yang kemudian menembakkan granat kejut dan senjata ke udara untuk mengirim orang berhamburan.

“Satu rumah membiarkan saya bersembunyi,” kata wartawan Thu Zar kepada Reuters dari tempat kejadian. “Saya belum bisa pergi, karena polisi sangat dekat dan menembak ke udara.”

Beberapa waktu sebelumnya, beberapa orang ditahan, kata saksi mata, di antaranya seorang jurnalis Jepang, kata seorang rekan.

Media domestik dan saksi melaporkan situasi serupa di Mandalay di mana polisi juga menembakkan peluru karet. Tidak jelas bagaimana pria yang terluka dalam foto itu terluka.

‘Kehilangan hak’

Pasukan keamanan telah lebih terkendali daripada mereka selama serangan protes sebelumnya selama hampir setengah abad pemerintahan militer.

Kepala militer Jenderal Min Aung Hlaing mengatakan pihak berwenang menggunakan kekuatan minimal. Namun demikian, setidaknya tiga pengunjuk rasa dan seorang polisi tewas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.