Aktris lokal Julie Tan membuka tentang perjuangan dengan menyakiti diri sendiri

Aktris lokal Julie Tan, 28, turun ke TikTok untuk berbicara tentang pertempurannya yang sedang berlangsung dengan menyakiti diri sendiri dan keadaan kesehatan mentalnya.

Dalam klip 45 detik yang diposting Sabtu lalu (20 Februari), dia membuka diri saat melakukan tutorial make-up, tampak bingung pada titik-titik tertentu.

“Setiap kali saya merasa tertekan, ada suara-suara di kepala saya yang mengatakan bahwa saya pantas dihukum,” tulisnya dalam hamparan teks video.

“Jadi saya akan menghukum diri saya sendiri, saya akan menggigit lengan saya dan menampar diri saya sendiri. Ketika saya masih muda, saya biasa melukai diri saya sendiri, tetapi karena bekerja sekarang, saya tidak mampu memiliki bekas luka.”

Aktris, yang memiliki hampir 98.000 pengikut di platform, telah muncul di sejumlah serial drama dan film lokal, terutama sebagai pemeran utama dalam komedi-musikal That Girl In Pinafore (2013).

Dia juga terjebak dalam baku tembak skandal pada Agustus 2018, ketika aktris veteran Hong Huifang mengecam pesan WhatsApp untuk mengatakan dia memotong sesama aktris Pan Lingling dari hidupnya.

Tan disebutkan dalam pesan itu karena Hong sangat marah karena Pan bergosip tentang hubungan yang dikabarkan antara putra Hong, Calvert Tay, dan Tan.

Dalam klip TikTok-nya, Tan menulis: “Sudah 10 bulan sejak saya melukai diri sendiri, tetapi terkadang emosinya begitu luar biasa. Selama masa-masa sulit, dorongan untuk menyakiti diri sendiri begitu kuat. Saya akan selalu mengatakan pada diri sendiri jangan menyerah pada itu, saya harus kuat. Tapi terkadang aku hanya lelah menjadi kuat.”

Dalam sebuah wawancara dengan The New Paper pada hari Jumat (26 Februari), dia membuka lebih lanjut, mengungkapkan bahwa masalah emosionalnya berasal dari “trauma masa kecil”.

Ibunya mengalami kesulitan mengekspresikan emosinya dengan tepat dan mereka telah mencari terapi bersama ketika dia berusia antara tujuh dan 12 tahun.

Tan, yang juga mengungkapkan di masa lalu bahwa mantan pacarnya telah melecehkannya secara verbal dan fisik, mencari bantuan lagi di awal usia 20-an karena tekanan menjadi pusat perhatian sebagai selebriti.

Dia juga berbicara dengan Lianhe Zaobao pada hari Kamis, mengungkapkan bahwa salah satu alasan dia meninggalkan Mediacorp pada tahun 2017 adalah ketidakmampuannya untuk mengendalikan emosinya saat syuting.

Dia mengatakan dia beralih ke aplikasi perawatan kesehatan mental, Safe Space, untuk bantuan profesional pada tahun 2019.

The New Paper berbicara dengan Evonne Lek, seorang psikoterapis sistemik dan terapis keluarga di Reconnect Psychology & Family Therapy, yang memuji keberanian dan keterbukaan Tan.

Dia menambahkan: “Kami ingin mengubah stigma bahwa berbagi perjuangan kesehatan mental lemah. Faktanya, itu sangat kuat.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.