Terpidana pemerkosa India berteriak ‘Saya tidak bersalah!’

New Delhi (AP, AFP) – Salah satu pria yang dihukum dalam pemerkosaan beramai-ramai yang fatal pada Desember terhadap seorang wanita muda New Delhi telah menyebut dia tidak bersalah ketika sebuah van polisi yang dia tumpangi ditarik ke gedung pengadilan di mana dia dan tiga pria lainnya diperkirakan akan dijatuhi hukuman.

Tidak jelas pria mana yang berteriak, karena wajahnya dikaburkan di balik jaring logam berat, tetapi dia berulang kali berteriak, “Saya tidak bersalah! Saya tidak bersalah! Saya tidak bersalah” ketika van melaju melewati banyak wartawan pada hari Rabu.

Pengadilan memvonis keempat pria itu pada hari Selasa dalam pemerkosaan beramai-ramai terhadap wanita di bus New Delhi yang bergerak, sebuah kejahatan brutal yang membangkitkan kemarahan publik atas kekerasan seksual yang dihadapi oleh wanita India. Pengacara kedua pria itu telah lama mengatakan mereka tidak bersalah.

Seorang hakim India pada hari Rabu akan mempertimbangkan hukuman untuk empat pria yang dinyatakan bersalah atas pemerkosaan geng brutal dan pembunuhan seorang mahasiswa India di sebuah bus, ketika keluarga korban memimpin seruan agar mereka digantung.

Sehari setelah dia menjatuhkan vonis atas kejahatan yang membuat India sakit, Hakim Yogesh Khanna akan mempertimbangkan argumen dari jaksa penuntut dan penasihat pembela mengenai beratnya hukuman.

Orang tua korban berusia 23 tahun itu bersikeras keempatnya harus dieksekusi karena apa yang dicap hakim sebagai “pembunuhan berdarah dingin” Desember lalu terhadap putri mereka, yang ditinggalkan dengan luka dalam yang menyedihkan.

“Cara (di mana) mereka melakukan kejahatan ini dan menghancurkan kehidupan, mereka seharusnya tidak mendapatkan apa pun selain hukuman mati,” kata ibu korban, yang tidak dapat disebutkan namanya karena alasan hukum, kepada televisi NDTV Selasa malam.

Khanna juga berada di bawah tekanan publik dan politik yang sangat besar untuk memerintahkan hukuman mati, yang dapat dijatuhkan untuk kejahatan “paling langka dari yang langka” tetapi jarang dilakukan dalam praktik.

Kasus ini membawa kemarahan publik yang membara atas pemerkosaan dan pelecehan, memicu protes yang belum pernah terjadi sebelumnya, undang-undang baru yang lebih keras untuk mengatasi kejahatan seks dan serangan introspeksi tentang perlakuan India terhadap perempuan.

Pengacara pembela, yang telah mengumumkan rencana untuk mengajukan banding atas putusan hari Selasa, berpendapat bahwa hukuman mati tidak dibenarkan untuk klien mereka, yang merupakan migran ke New Delhi yang tinggal di sekitar daerah kumuh selatan.

Seorang pengacara untuk salah satu pria, buruh paruh waktu dan sopir bus Mukesh Singh, mengatakan tim pembela “dipersiapkan dengan baik” untuk melawan seruan jaksa penuntut untuk hukuman mati.

“Dalam kasus di mana ada seruan untuk hukuman mati, maka kami akan berdebat untuk meringankan hukuman,” kata V.K. Anand kepada AFP.

Pengacara untuk tiga pria lainnya – Akshay Thakur, Pawan Gupta dan Vinay Sharma – juga akan mengajukan argumen mereka di hadapan hakim di ruang sidang yang sama di Delhi selatan di mana mereka dinyatakan bersalah pada hari Selasa.

Polisi dengan tongkat berjaga-jaga di luar pada Rabu pagi, memperingatkan mereka tidak akan mentolerir terulangnya adegan kacau Selasa ketika perkelahian pecah antara wartawan India saat mereka menunggu putusan.

Vivek Sharma, yang mewakili Gupta, mengatakan hakim harus memutuskan dalam hitungan hari, mungkin paling cepat Rabu.

“Jika semua argumen selesai besok, maka hakim dapat mengumumkan hukumannya. Jika tidak, itu bisa dengan mudah datang sehari setelahnya,” katanya kepada AFP.

Hakim memvonis orang-orang itu atas tuduhan termasuk pemerkosaan geng, pembunuhan dan pencurian Para pengunjuk rasa berkumpul di luar pengadilan pada hari Selasa untuk menuntut keempatnya digantung, beberapa mengenakan jerat darurat.

Menyambut putusan hari Selasa, surat kabar The Times of India mengatakan orang-orang itu harus dieksekusi.

“Mengingat kejahatan keji … Hukuman paling berat bagi para pelakunya sepenuhnya dibenarkan,” katanya dalam sebuah editorial.

Pemerintah, yang tersengat oleh protes massa yang mengikuti serangan itu, telah memperkenalkan undang-undang anti-pemerkosaan baru yang keras yang mencakup ketentuan bagi beberapa penyerang seks untuk dieksekusi bahkan jika seorang korban selamat.

Ini tidak akan berlaku untuk kasus yang sedang dipertimbangkan pada hari Rabu, yang terjadi sebelum undang-undang tersebut disetujui parlemen pada bulan Maret.

Salah satu pemimpin oposisi utama Partai Bharatiya Janata (BJP), Sushma Swaraj, mengatakan hukuman gantung keempat orang itu akan mengirimkan sinyal yang jelas tentang tekad India untuk mengatasi kekerasan terhadap perempuan.

“Jika mereka diberikan hukuman mati, itu akan menjadi model bagi negara dan secara efektif mengekang insiden pemerkosaan,” katanya kepada wartawan.

Ada kemarahan bulan lalu ketika seorang remaja yang juga dihukum karena mengambil bagian dalam serangan itu dijatuhi hukuman tiga tahun di rumah perbaikan – hukuman maksimum yang diizinkan oleh hukum.

Terdakwa dewasa kelima, sopir bus Ram Singh, ditemukan tergantung di sel penjaranya pada bulan Maret sambil menunggu persidangan.

Persidangan tujuh bulan menampilkan bukti DNA yang menghubungkan keempatnya dengan TKP, pernyataan dari seorang teman pria yang dipukuli selama serangan itu, serta kesaksian sekarat korban.

Korban dan teman prianya menghabiskan malam di bioskop ketika mereka dijemput dengan bus.

Tetapi alih-alih membawa mereka pulang, kelompok itu mengalami cobaan mengerikan selama 45 menit sebelum melemparkan mereka keluar dari bus, hampir tidak sadarkan diri dan telanjang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.