Penjualan batangan AS, perdagangan cula badak putih

Washington (AFP) – Spesies badak terakhir yang tersisa yang tidak terancam punah akan menerima perlindungan baru AS karena krisis perburuan yang semakin intensif, kata pejabat satwa liar federal, Selasa.

Badak putih selatan, yang ditemukan terutama di Afrika Selatan, sekarang akan dianggap “terancam,” yang melarang penjualan dan perdagangan mereka di Amerika Serikat di bawah Endangered Species Act.

“Tindakan baru ini melarang penjualan atau penawaran untuk dijual dalam perdagangan antarnegara bagian dari spesies ini dan bagian-bagian serta produknya, konsisten dengan semua badak lainnya,” kata US Fish and Wildlife Service.

Tindakan itu “menutup celah yang telah dieksploitasi oleh pemburu liar dan pedagang yang tidak bermoral yang berusaha menguangkan permintaan global akan cula badak.” Afrika Selatan adalah rumah bagi populasi badak terbesar di dunia tetapi pembunuhan telah melonjak dalam beberapa tahun terakhir, dengan 668 badak diburu pada tahun 2012.

Sudah ada 446 badak yang dibunuh dalam enam bulan pertama tahun 2013. Sebaliknya, hanya ada 13 pembunuhan badak yang dilaporkan di Afrika Selatan pada tahun 2007.

“Sebagai titik transit dan tujuan konsumen untuk produk cula badak ilegal, Amerika Serikat memainkan peran penting dalam membatasi perburuan liar dan perdagangan satwa liar,” kata Direktur Fish and Wildlife Service Dan Ashe.

Perubahan ini dimungkinkan karena ketentuan “kesamaan penampilan” dari tindakan yang “akan membantu upaya penegakan hukum internasional untuk memerangi perburuan liar dan menindak perdagangan cula badak,” kata Fish and Wildlife Service dalam sebuah pernyataan.

Perdagangan ilegal cula badak telah melonjak di seluruh dunia, karena tingginya permintaan di Asia untuk cula yang dihargai karena kemampuan mereka untuk menyembuhkan kanker dan penyakit lainnya.

Namun, sementara bubuk tanduk ground-up dapat diperdagangkan dengan harga yang sama dengan kokain atau emas, mereka hanya mengandung keratin, zat yang sama yang ditemukan di kuku.

“Pengujian ilmiah telah berulang kali menunjukkan bahwa itu tidak memiliki nilai obat,” kata FWS.

Empat dari lima spesies badak yang bertahan hidup hari ini di alam liar sepenuhnya dilindungi sebagai spesies yang terancam punah. Mereka termasuk badak hitam, Sumatra, India dan Jawa.

Badak putih, yang termasuk subspesies badak putih selatan dan utara, belum dilindungi sampai sekarang.

Ada lebih dari 20.000 badak putih yang hidup di Afrika, menurut International Union for the Conservation of Nature.

Karena pengujian genetik untuk membedakan antara spesies sulit, pedagang sering melabeli produk cula badak sebagai putih selatan untuk menghindari pembatasan perdagangan.

Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Fauna dan Flora Liar yang Terancam Punah (CITES) memberlakukan pembatasan impor dan ekspor cula badak putih.

Meskipun AS mengubah penunjukan menjadi “terancam,” persyaratan izin saat ini untuk piala badak putih selatan yang diburu olahraga tidak akan berubah, kata FWS.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.