Anggota tetap Dewan PBB bertemu di Suriah

wartaperang – Utusan dari Inggris, Cina, Perancis, Rusia dan Amerika Serikat – anggota tetap Dewan Keamanan PBB yang memegang hak veto – bertemu pada hari Rabu mengenai krisis seputar senjata kimia Suriah.

“Semua orang menetapkan posisi mereka tetapi tidak ada negosiasi nyata,” kata seorang diplomat PBB setelah pembicaraan tertutup selama 45 menit, yang diadakan di misi PBB Rusia.

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki Moon mengatakan sebelumnya bahwa kegagalan untuk menghentikan kekejaman di Suriah yang dilanda perang telah menodai reputasi badan dunia dan kekuatan Dewan Keamanan.

Pada hari Selasa, Prancis, Inggris dan Amerika Serikat telah mendesak resolusi Dewan yang akan memberlakukan konsekuensi berat jika Damaskus gagal menyerahkan kendali atas senjata kimia yang dilarang.

Namun Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan akan “tidak dapat diterima” bagi Dewan 15 negara untuk meloloskan teks yang menyalahkan Presiden Bashar al-Assad atas serangan 21 Agustus di pinggiran kota Damaskus.

Pertemuan Dewan yang dijadwalkan Selasa dibatalkan pada menit terakhir atas permintaan Moskow.

Prancis telah mengindikasikan siap untuk memodifikasi, dalam batas-batas, rancangan resolusinya tetapi bermaksud untuk menjaga opsi militer di atas meja sebagai sarana untuk menekan rezim Assad.

Atas desakan Rusia, Damaskus mengatakan ingin menempatkan gudang senjata kimianya di bawah pengawasan internasional sesuai dengan konvensi 1993 yang melarang senjata tersebut.

Rusia telah memberi Amerika Serikat rencana untuk mengendalikan senjata, yang akan dibahas pada hari Kamis di Jenewa oleh menteri luar negeri AS dan Rusia, menurut sumber pemerintah Rusia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.