Deutsche Bank di Jepang menyelidiki klien pensiun yang ‘menghibur’

TOKYO (Reuters) – Pengawas pasar sekuritas Jepang sedang menyelidiki apakah karyawan Deutsche Bank AG memberikan hiburan berlebihan kepada eksekutif dana pensiun Jepang yang melanggar peraturan, sumber dengan pengetahuan tentang masalah tersebut mengatakan.

Komisi Pengawasan Sekuritas dan Bursa (SESC) menemukan bukti potensi pelanggaran selama audit rutin Deutsche Securities Inc, cabang perbankan investasi bank Jerman di Tokyo, kata sumber-sumber, yang berbicara dengan syarat mereka tidak diidentifikasi karena penyelidikan sedang berlangsung.

Para karyawan telah memesan biaya besar untuk hiburan yang melibatkan eksekutif dana pensiun, kata mereka. Ini mengangkat bendera merah bagi regulator karena eksekutif dana pensiun yang terlibat secara hukum dianggap sebagai pegawai negeri, tunduk pada undang-undang anti-penyuapan, karena mereka menangani bagian dari skema pensiun nasional.

Deutsche telah memulai penyelidikannya sendiri atas masalah ini sebelum SESC memulai auditnya pada bulan Mei, dan telah menghentikan pemasaran langsung ke dana pensiun tersebut sebagai bagian dari tinjauan praktik penjualan dan kepatuhannya, kata sumber.

Upaya bank untuk mengatasi masalah ini bisa menjadi faktor mitigasi ketika SESC membuat keputusan dalam beberapa minggu mendatang tentang tindakan apa yang harus diambil. Ada kemungkinan regulator tidak akan mengejar sanksi publik, yang dapat berkisar dari perintah untuk meningkatkan kepatuhan hingga hukuman yang lebih keras, kata sumber tersebut.

Rincian dugaan biaya, termasuk jumlah yang dihabiskan dan identitas eksekutif dana pensiun, tidak segera tersedia. Sumber itu mengatakan laporan pengeluaran segelintir karyawan Deutsche yang memasarkan produk dan strategi untuk dana pensiun sedang diteliti sebagai bagian dari penyelidikan.

SESC telah menempatkan dana pensiun karyawan di bawah sorotan sejak manajer uang AIJ Investment Advisors yang berbasis di Tokyo ditutup oleh regulator dan eksekutif puncaknya ditangkap karena menipu pensiunan lebih dari US $ 1 miliar (S $ 1,3 miliar) pada tahun 2012. Skandal itu memicu tinjauan di seluruh industri oleh regulator perusahaan yang mengelola uang pensiun yang terus berlanjut.

SESC juga memeriksa hiburan klien dana pensiun dalam inspeksi rutin di Goldman Sachs yang dimulai bulan lalu, kata sumber tersebut.

Deutsche Bank dan Goldman Sachs menolak berkomentar. SESC mengatakan kebijakannya untuk tidak mengomentari kasus-kasus individu yang sedang diselidiki. Orang-orang yang terlibat dalam kasus ini tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.

Mengingat risiko sanksi peraturan dan pidana, perusahaan pada prinsipnya tidak boleh mengambil tab untuk pejabat publik, kata Tomoki Debari, mitra di Anderson Mori & Tomotsune dan pakar undang-undang anti-penyuapan Jepang. Debari ditanya tentang hukum secara umum tanpa mengetahui nama-nama perusahaan yang terlibat.

Pengecualian adalah resepsi, di mana pengaturannya lebih umum dan tidak ada pejabat yang menerima perlakuan khusus, katanya.

Debari mengatakan pedoman ini akan berlaku untuk perusahaan sekuritas yang ingin melakukan bisnis dengan dana pensiun karyawan: “Saran saya adalah Anda tidak boleh makan bersama di meja yang sama,” katanya. ” Kecuali Anda membagi tagihan.” Minum anggur dan makan malam oleh broker dan sesi minum larut malam secara tradisional merupakan praktik rutin dalam memperkuat hubungan bisnis di Jepang.

Tokyo menciptakan kode etik untuk pegawai negeri setelah skandal 1998 di mana pejabat kementerian keuangan ditangkap karena menerima perlakuan khusus – kebanyakan makanan – dari pejabat bank yang mereka awasi.

Itu mendorong industri keuangan untuk memperketat kebijakan hiburan klien. Tetapi pedoman untuk menghibur eksekutif dana pensiun jarang ditegakkan, kata sumber industri keuangan.

Pada bulan Juni, SESC merekomendasikan sanksi terhadap perusahaan investasi yang berbasis di Tokyo KTOs Capital Partners karena menghabiskan 2,6 juta yen (S $ 32.940) untuk menghibur ketua dewan dan lainnya di dana pensiun karyawan di prefektur utara Hokkaido selama periode dua tahun, mengutip status ketua sebagai pejabat kuasi-publik.

Ini menandai pertama kalinya SESC berusaha menghukum perusahaan karena hiburan yang berlebihan. Berdasarkan rekomendasi itu, Biro Keuangan Daerah Kanto memerintahkan KTO untuk ditutup selama tiga bulan.

Dalam kasus KTO, SESC meminta ketentuan dalam undang-undang instrumen keuangan yang melarang perusahaan memberikan “manfaat khusus” kepada klien sehubungan dengan pemalsuan kontrak bisnis. “Manfaat khusus” dapat mencakup hiburan yang dianggap di luar norma sosial.

Bekerja dalam koordinasi dengan SESC, jaksa di Hokkaido juga membawa kasus pidana dan mendakwa ketua dana pensiun dan dua eksekutif KTO pada bulan Juli atas tuduhan penyuapan terpisah. Menurut dakwaan, eksekutif KTO membayar ketua dana pensiun 2,5 juta yen tunai sebagai imbalan untuk memberikan bisnis perusahaan investasi Tokyo.

Ketua dana pensiun dan eksekutif KTO tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar. Sidang pengadilan pertama dijadwalkan pada hari Jumat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.