Serangan udara dan bentrokan di dekat lokasi senjata kimia Suriah

wartaperang – Pesawat tempur angkatan udara Suriah membombardir target yang dikuasai pemberontak dekat dengan fasilitas senjata kimia utama pada hari Jumat dalam pertempuran yang menyoroti bahaya yang dihadapi misi internasional untuk menghilangkan persenjataan kimia Presiden Bashar Al-Assad.

Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW), yang dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada hari Jumat, akan mengunjungi 20 lokasi di seluruh Suriah untuk memverifikasi penghancuran 1.000 ton bahan kimia dan prekursor.

Misi di tengah perang saudara yang telah menewaskan lebih dari 100.000 orang merupakan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi OPCW, yang anggotanya diserang di dekat Damaskus pada bulan Agustus.

Para ahli OPCW telah mengunjungi tiga situs yang dirahasiakan pada minggu pertama operasi mereka dan mengatakan bahwa pihak berwenang Suriah telah bekerja sama. Tetapi mereka akan menghadapi tantangan besar mencapai lokasi di wilayah yang dikuasai pemberontak atau disengketakan.

Serangan udara menghantam kota Safira, di tepi kompleks militer yang luas diyakini memiliki fasilitas produksi senjata kimia, setelah bentrokan semalam antara pejuang pemberontak dan pasukan Assad di desa terdekat, kata aktivis.

Tentara telah berjuang keras untuk mempertahankan kendali atas kompleks militer Safira dan sekarang berusaha untuk merebut kembali kota dari brigade pemberontak termasuk Front Nusra yang terkait dengan Al-Qaeda dan Negara Islam di Irak dan Levant.

Kecuali mereka berhasil mendorong para pejuang itu kembali, setiap upaya oleh para ahli OPCW untuk mengunjungi Safira akan berisiko.

“Saat ini tidak mungkin dengan bentrokan dan serangan udara, terutama karena ada kehadiran yang kuat dari Negara Islam dan Nusra Front, yang tidak percaya pada apa pun yang disebut masyarakat internasional,” kata Rami Abdulrahman dari Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia.

Kepala OPCW Ahmet Uzumcu meminta gencatan senjata sementara untuk memungkinkan misi beroperasi dengan aman di daerah konflik, tetapi Abdulrahman mengatakan Nusra Front dan pejuang Negara Islam tidak akan menghormati seruan untuk menghentikan permusuhan.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh OPCW dan PBB pada hari Jumat mengatakan misi tersebut telah membuat “kemajuan yang baik” memverifikasi informasi yang disampaikan oleh Suriah dan bahwa bahan yang dihancurkan sejauh ini termasuk amunisi dan peralatan produksi senjata kimia.

Seorang diplomat Barat di Timur Tengah yang mengikuti proses tersebut mengatakan kerja sama yang ditunjukkan oleh pihak berwenang perlu dibalas oleh pemberontak dalam bentuk akses tanpa hambatan ke situs-situs di zona konflik dan keamanan penuh untuk pekerjaan mereka.

“Ada tanda-tanda yang jelas dari tim gabungan di Suriah bahwa pemerintah memenuhi tanggung jawabnya,” katanya. “Betapapun terpecahnya oposisi, akan terlihat sangat buruk jika pemerintah terlihat bekerja sama sepenuhnya sementara inspeksi ditunda karena masalah dengan oposisi.”

Tak satu pun dari agen kimia yang sebenarnya belum dihancurkan dan Amerika Serikat telah menyarankan agar OPCW menggunakan unit pemusnah bergerak buatan AS untuk melakukan pekerjaan itu, yang dipandang lebih baik daripada mengirim agen kimia keluar dari Suriah karena ilegal bagi sebagian besar negara untuk mengimpornya.

Suriah setuju untuk menghilangkan persediaan bahan kimianya setelah Amerika Serikat mengancam serangan udara sebagai tanggapan atas serangan gas sarin yang menewaskan ratusan orang di Damaskus enam minggu lalu. Washington menyalahkan pasukan Assad atas insiden itu, tetapi pihak berwenang Suriah mengatakan pemberontak berada di belakangnya.

Sementara sorotan internasional terfokus pada penghapusan senjata-senjata itu, pertempuran telah berkecamuk dengan senjata konvensional.

Pasukan tentara Suriah dan pejuang milisi Syiah yang setia kepada Assad merebut dua pinggiran selatan Damaskus pada hari Jumat, menewaskan sedikitnya 70 orang, kata aktivis oposisi.

Perebutan dua distrik, yang terletak di antara dua jalan utama menuju selatan menuju Yordania, memperkuat cengkeraman Assad pada jalur pasokan utama dan memberi tekanan pada brigade pemberontak yang dikepung selama berbulan-bulan di pinggiran timur dan barat daya kota.

Didukung oleh perpecahan oposisi dan prospek surutnya serangan militer AS, Assad telah mencoba untuk memperketat cengkeramannya di pusat negara, pantai Mediterania dan ibukota – area operasi utama bagi sekutu Syiah asingnya.

Di pinggiran Saqba, sebelah timur Damaskus, aktivis mengatakan enam orang tewas oleh tembakan artileri atau mortir yang melanda ketika mereka meninggalkan masjid setelah sholat Jumat.

Kedua belah pihak dalam konflik Suriah telah dituduh melakukan kejahatan perang. Human Rights Watch mengatakan pada hari Jumat pembunuhan 190 warga sipil oleh pemberontak di provinsi Latakia dua bulan lalu merupakan bukti kejahatan terhadap kemanusiaan.

HRW mengatakan banyak dari korban tewas telah dieksekusi oleh kelompok-kelompok militan, beberapa terkait dengan Al-Qaeda, yang menyerbu posisi tentara saat fajar pada 4 Agustus dan kemudian pindah ke 10 desa di dekatnya di mana anggota sekte Alawit Assad tinggal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.