Saham Royal Mail melonjak dalam debut pasar saham yang berkilau

Saham Royal Mail Inggris melonjak lebih dari sepertiga pada hari Jumat dalam debut yang mengesankan di pasar saham London menyusul privatisasi bagian yang kontroversial.

Saham melonjak 36 persen menjadi 450 pence pada awal kesepakatan bersyarat oleh investor institusi di London Stock Exchange pada hari Jumat, menjelang perdagangan penuh minggu depan.

Itu meningkatkan nilai Royal Mail menjadi sebanyak £ 4,5 miliar (S $ 8,97 miliar).

Sekretaris Bisnis Vince Cable, seorang Demokrat Liberal, mengatakan bahwa aksi jual itu adalah “kesepakatan yang sangat bagus” untuk pekerja Royal Mail, untuk Inggris dan untuk pemerintah.

Berita itu memicu tuduhan baru dari serikat pekerja bahwa bisnis itu dijual terlalu murah oleh pemerintah koalisi Demokrat Konservatif-Liberal Inggris.

Pemerintah telah menetapkan harga penawaran pada 330 pence per saham pada hari Kamis.

Itu berada di puncak kisaran yang diharapkan tetapi memberi bisnis penilaian yang jauh lebih rendah sebesar £ 3,3 miliar.

Namun, Billy Hayes, sekretaris jenderal Serikat Pekerja Komunikasi, menggambarkan privatisasi sebagai “tragedi” dan mengatakan itu akan membuat “tidak ada sedikit perbedaan” dengan niat karyawan Royal Mail untuk memilih aksi mogok minggu depan.

Lonjakan hari Jumat berarti bahwa 690.000 investor biasa yang masing-masing membeli saham senilai sekitar £ 750, saat ini duduk di atas kertas masing-masing lebih dari £ 270.

Privatisasi Inggris atas 52,2 persen saham di Royal Mail juga telah mengumpulkan £ 1,72 miliar awal untuk Departemen Keuangan.

Sepertiga dari saham dialokasikan untuk investor ritel – tidak termasuk saham yang diberikan kepada karyawan – sementara sisanya dijual kepada investor institusi, seperti dana pensiun, perusahaan asuransi dan hedge fund.

Berdasarkan kesepakatan itu, karyawan Royal Mail menerima 10 persen saham secara gratis.

Pemerintah Perdana Menteri Inggris David Cameron bulan lalu meluncurkan rencana untuk menjual lebih dari setengah layanan pos yang dikelola negara.

IPO merupakan bagian dari strategi koalisi yang lebih luas untuk memangkas defisit anggaran, tetapi telah memicu kemarahan dari serikat pekerja yang berpendapat bahwa privatisasi akan memberikan layanan yang lebih buruk bagi pelanggan.

Pemerintah telah lama berpendapat bahwa privatisasi parsial akan memungkinkan Royal Mail kebebasan untuk meningkatkan modal, melanjutkan modernisasi dan memenuhi permintaan yang meningkat untuk belanja online yang menghasilkan lalu lintas paket.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.