Pembasmi korupsi ‘Jujur, terus terang’ meninggal

Ketika Evan Yeo Oon Beng pensiun sebagai direktur terlama Biro Investigasi Praktik Korupsi (CPIB) pada tahun 1994, mantan perdana menteri Lee Kuan Yew menulis kepadanya, mengatakan “Anda telah melakukannya dengan baik untuk negara Anda”.

Dukungan itu mengakhiri karir panjang bagi Yeo, yang meninggal pada Selasa pekan lalu karena pneumonia setelah stroke membuatnya koma selama sekitar lima minggu. Dia berusia 79 tahun.

Selama 40 tahun dalam pelayanan publik yang mencakup 14 tahun sebagai direktur CPIB, Yeo menerima banyak penghargaan dan penghargaan lainnya, termasuk Public Administration Medal (Gold) dalam National Day Awards 1994.

Tetapi dapat dipahami bahwa catatan Lee sangat membanggakan bagi Yeo.

Dikenal sebagai “jujur, terus terang dan terang-terangan”, pembasmi kejahatan low-profile dan publisitas-pemalu memimpin beberapa kasus profil tinggi yang memperkuat reputasi toleransi nol Singapura untuk korupsi.

Ini termasuk penyelidikan 31 bulan terhadap Menteri Pembangunan Nasional Teh Cheang Wan pada tahun 1986 karena diduga menerima suap $ 1 juta. Teh bunuh diri pada bulan Desember tahun itu. Komisi penyelidikan berikutnya mengatakan Teh mungkin tidak akan pernah ditemukan jika bukan karena komitmen CPIB untuk penyelidikan tanpa rasa takut dan ketekunannya dalam memeriksa setiap petunjuk.

Penyelidikan lain menyebabkan hukuman tahun 1981 terhadap insinyur Inggris William Wilkinson, yang menerima suap $ 80.000 untuk membantu memberikan kontrak untuk kompleks $ 400 juta yang menghasilkan produk petrokimia.

Yeo, yang memulai karirnya sebagai polisi pada tahun 1954 dan dilatih di Scotland Yard London, bangga dengan pekerjaannya. Dalam pidatonya kepada pegawai negeri sipil selama masa jabatannya, dia berkata: “Singapura memiliki reputasi yang baik karena memiliki administrasi yang bersih. Orang-orang tahu mereka tidak perlu memberikan suap untuk menyelesaikan sesuatu.”

Dia memegang berbagai janji dan mengepalai Akademi Kepolisian sebelum ditempatkan di CPIB pada tahun 1978 sebagai wakil direktur dan menjadi direktur pada tahun 1980.

Biro tersebut memberikan penghormatan kepada Yeo kemarin, dengan mengatakan: “Dia secara progresif membangun CPIB, meletakkan dasar yang kuat bagi biro tersebut untuk menjadi organisasi anti-korupsi yang efektif seperti sekarang ini. Lebih penting lagi, dia menanamkan rasa tujuan dan misi yang kuat pada para perwiranya, banyak yang masih ingat kepemimpinan dan penatalayanannya hingga hari ini.”

Yeo meninggalkan seorang istri, seorang putra dan putri, dan tujuh cucu.

Keluarganya menolak untuk diwawancarai tetapi mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada The Straits Times: “Ayah kami adalah seorang pria yang takut akan Tuhan dan pekerja keras, dan dia sangat menghormati Pemerintah dan rakyat Singapura yang dia layani selama 40 tahun.

“Dia adalah orang yang berkarakter dan berprinsip, dan selalu berusaha untuk tetap low profile dan tidak terlalu memikirkan prestasinya, yang dia lihat sebagai bagian tak terpisahkan dari tugasnya. Kami sangat bangga dengan kontribusinya kepada negara, dan pengabdiannya kepada kami dan kami akan sangat merindukannya.”

[email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.