Lebih banyak masalah melanda JAL Dreamliners

Tokyo (AFP) – Serangkaian masalah baru telah melanda Japan Airlines 787 Dreamliners, dengan dua penerbangan menuju Tokyo terpaksa berbalik dan pesawat lain mengalami kesalahan kecil, kata perusahaan itu pada hari Jumat.

Masalah datang hanya beberapa hari setelah saingan pembuat pesawat Airbus menukik pada pelanggan jangka panjang Japan Airlines (JAL), mengantongi pesanan pertamanya dari operator dalam kesepakatan US $ 9,5 miliar (S $ 11,9 miliar) yang menantang dominasi Boeing di pasar Jepang.

Dalam insiden pertama pada hari Kamis, Dreamliner tujuan Tokyo terpaksa kembali dua jam setelah meninggalkan Moskow ketika toilet di pesawat menolak untuk menyiram, kata JAL.

Ada juga masalah dengan perangkat yang memanaskan makanan, menurut perusahaan.

Gangguan itu diyakini karena kesalahan listrik tetapi tidak ada hubungannya dengan baterai pesawat, kata JAL.

Maskapai ini kemudian mengirim Dreamliner pengganti ke Moskow untuk menjemput penumpang yang terdampar, tetapi pesawat itu mengalami masalah dengan sistem anti-selipnya, kata juru bicara JAL, Jumat.

Pesawat itu dapat terbang dengan aman karena sistem, yang bekerja seperti sistem pengereman anti-lock untuk kendaraan, tidak penting untuk operasi.

Namun, pesawat kembali ke Bandara Narita, di luar Tokyo, karena pesawat asli di Moskow diperbaiki dan penggantinya menjadi tidak perlu, kata juru bicara itu.

Sementara itu, Dreamliner JAL lainnya dalam perjalanan ke Narita harus membatalkan penerbangannya dan kembali ke San Diego setelah masalah berkembang dengan sistem anti-icing pada mesin kanannya, menurut perusahaan.

135 penumpang dan awak kembali ke udara setelah penundaan lima jam di mana para insinyur mengganti bagian yang rusak.

Pesawat ringan Boeing 787 – dipuji karena efisiensi bahan bakarnya tetapi dirusak oleh penundaan produksi selama bertahun-tahun – dilarang terbang secara global pada Januari setelah baterai lithium-ion terlalu panas di dua pesawat yang berbeda, dengan salah satunya terbakar saat diparkir.

JAL dan saingannya dari Jepang, All Nippon Airways, operator tunggal terbesar Dreamliner, telah menempatkan armada mereka kembali beroperasi, tetapi telah mengalami sejumlah gangguan kecil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.