Jatuhkan tuduhan ciuman ‘tidak masuk akal’, Amnesty mendesak Maroko

Amnesty International pada hari Kamis mendesak Maroko untuk segera membatalkan apa yang disebutnya “tuduhan tidak masuk akal” terhadap pasangan remaja yang ditangkap setelah foto mereka berciuman diposting di Facebook.

Kasus ini telah memicu kemarahan, dengan aktivis mengancam akan mengunci bibir dalam kelompok “ciuman” di luar Parlemen pada hari Sabtu sebagai protes.

Pasangan muda dan seorang teman pria yang mengambil foto di luar sekolah mereka di kota Nador ditahan pekan lalu dan dibebaskan dengan jaminan beberapa hari kemudian menjelang persidangan mereka pada hari Jumat karena melanggar kesopanan publik.

Jika terbukti bersalah, mereka bisa dipenjara hingga dua tahun berdasarkan Pasal 483 KUHP kerajaan.

“Sangat tidak masuk akal bahwa para remaja ini bisa menghadapi hukuman penjara hanya karena mencium dan memposting foto di Facebook,” kata direktur regional Amnesty Philip Luther.

“Orang-orang muda ini seharusnya tidak pernah ditahan sejak awal – tidak ada alasan yang bisa dibayangkan mengapa ekspresi seperti ini harus menghasilkan penuntutan.”

“Meluncurkan penyelidikan yudisial terhadap keluhan tentang tindakan jinak seperti remaja berciuman adalah konyol. Itu harus diberhentikan begitu saja,” tambah Luther.

Para remaja, berusia antara 14 dan 15 tahun, ditangkap setelah sebuah LSM Maroko mengajukan gugatan bulan lalu dengan tuduhan bahwa foto-foto semacam itu memiliki pengaruh negatif pada masyarakat dan mengganggu perasaan orang.

Maroko memiliki reputasi untuk toleransi beragama dan kebebasan pribadi, terutama jika dibandingkan dengan negara-negara Muslim lainnya, tetapi tetap merupakan masyarakat yang sangat religius.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.