China menahan aktivis di tengah tindakan keras hak asasi manusia

Beijing (ANTARA) – China telah menahan seorang aktivis hak asasi manusia terkemuka selama lebih dari dua bulan tanpa secara resmi menuntutnya, kata pengacaranya pada Jumat, kasus terbaru dalam tindakan keras terhadap kebebasan berkumpul.

Lamanya penahanan Guo Feixiong melebihi batas 37 hari yang diizinkan untuk menahan seseorang tanpa penangkapan dan dakwaan resmi berdasarkan hukum Tiongkok.

Guo, seorang advokat lama untuk demokrasi dan hak asasi manusia yang berbasis di kota selatan Guangzhou, juga telah ditolak akses ke penasihat hukum dan kontak dengan anggota keluarganya, kata Lin Qilei, salah satu pengacara Guo.

Guo ditahan karena mengganggu ketertiban di ruang publik pada 8 Agustus, kata Lin. Namun dia mengatakan pihak berwenang tidak memberikan rincian tentang peristiwa atau kejahatan apa pun yang terkait dengan kliennya pada hari itu.

Dia mengatakan dia dan seorang rekannya telah mengajukan banding ke pihak berwenang di provinsi Guangdong untuk mendapatkan akses ke klien mereka lima kali tanpa hasil.

“Kasus ini dipolitisasi,” kata Lin. “Tentu saja dia seorang aktivis demokrasi dan hak asasi manusia yang terkenal, jadi penganiayaan politik adalah sesuatu yang tidak bisa dia hindari.

“Mengganggu ketertiban umum adalah tuduhan yang sangat biasa dan seharusnya tidak menimbulkan masalah baginya untuk menemui pengacaranya.

Kami khawatir ini berarti dia akan dirugikan.”

Polisi Guangdong tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Kasus Guo adalah yang terbaru yang melibatkan lebih dari selusin aktivis hak asasi manusia yang ditahan atau ditangkap secara resmi atas tuduhan mengganggu ketertiban di tempat umum. Kelompok-kelompok hak asasi manusia mengatakan tuduhan itu sama saja dengan hukuman karena membentuk organisasi yang mengkritik kebijakan pemerintah.

Guo dekat dengan aktivis yang ditahan atau ditangkap atas tuduhan serupa dalam beberapa bulan terakhir setelah mereka menyerukan pejabat pemerintah untuk secara terbuka mengungkapkan kekayaan mereka.

“Guo Feixiong adalah veteran pembela hak asasi manusia yang dihormati secara luas dan baru-baru ini adalah pendukung aktif dan vokal dari mereka yang menyerukan transparansi aset,” kata Mi Ling Tsui dari Human Rights in China, sebuah kelompok advokasi yang berbasis di AS, dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui eimailed kepada Reuters.

Tindakan keras terhadap aktivis transparansi mengungkap batas-batas sumpah Presiden Xi Jinping untuk mengekang korupsi resmi. Xi mengatakan dia akan menargetkan “lalat” rendah dan “harimau” terbang tinggi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.