AS Sarankan Unit Penghancuran Senjata Kimia Suriah

Amsterdam / Washington (ANTARA) – Pentagon menyarankan pengawas senjata kimia dunia menggunakan unit penghancur bergerak buatan AS di Suriah untuk menetralisir persediaan racun negara itu, kata para pejabat.

Ini memberikan pengarahan tentang unit pada hari Selasa kepada para pejabat di Organisasi Pelarangan Senjata Kimia yang berbasis di Den Haag, yang memutuskan teknologi apa yang akan digunakan untuk rencana penghancuran senjata kimia yang ambisius, kata dua pejabat.

Dihadapkan dengan ancaman intervensi militer AS, Presiden Suriah Bashar al Assad bulan lalu menyetujui rencana AS-Rusia untuk menghancurkan program senjata kimia yang cukup besar pada pertengahan 2014.

Pembicaraan awal antara Washington dan Moskow tentang di mana harus menghancurkan persediaan termasuk mengirimkannya ke luar negeri, tetapi ilegal bagi sebagian besar negara untuk mengimpor senjata kimia, membuat penghancuran di tempat lebih mungkin terjadi.

Suriah dan OPCW harus membuat keputusan tentang teknologi apa yang akan digunakan pada 15 November.

“Tanggapan awal orang-orang kami adalah bahwa hal itu terlihat menggembirakan. Kelihatannya ideal,” kata seorang sumber di OPCW yang menghadiri briefing tersebut. “Tapi kami tidak tahu bagaimana kinerjanya di lapangan dan kami ingin tahu tanggapan dari Suriah dan negara-negara lain dengan teknologi serupa.”

Sumber itu mengatakan dua unit telah diproduksi dan beberapa lagi sedang diproduksi.

Ini akan sangat tergantung pada bagaimana Suriah diduga 1.000 ton sarin, mustard dan agen saraf XV disimpan. Unit ini dapat menghancurkan bahan kimia curah, atau prekursor, tetapi bukan amunisi dengan muatan beracun. Memisahkan ini lebih berbahaya dan memakan waktu daripada membakar atau menetralkan bahan kimia prekursor.

“Ini adalah bisnis yang sangat besar, sangat politis, dan beberapa pemerintah mendorongnya,” kata pakar senjata kimia Dieter Rothbacher, yang biasa melatih para inspektur di OPCW.

“Unit-unit ini akan beroperasi di Suriah untuk jangka waktu yang lama.”

Beberapa negara telah dihubungi untuk menyediakan teknisi untuk uji coba dengan unit buatan AS, yang menyelesaikan tahap uji coba pada Agustus setelah setengah tahun pengembangan, kata seorang sumber yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. Hal ini dikenal sebagai Field Deployable Hydrolysis System (FDHS).

Para pejabat tidak memberikan rincian keuangan, tetapi Rothbacher, yang membantu menghancurkan persediaan mendiang Presiden Irak Saddam Hussein, memperkirakan bahwa unit itu akan “dengan mudah menelan biaya ratusan juta dolar”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.