Tarif yang bervariasi berarti perbedaan tarif taksi bisa lebih dari $ 10 untuk perjalanan yang sama

Perbedaan tarif taksi dari Dover ke Changi bisa mencapai $ 12, berkat berbagai flagdown dan struktur tarif taksi meteran di sini.

Komuter telah lama meratapi kebingungan yang disebabkan oleh berbagai tarif, dengan 10 tarif flag-down taksi yang berbeda mulai dari $ 3 hingga $ 5.

Dan itu tidak termasuk lebih dari 10 jenis biaya tambahan, dan fakta bahwa perusahaan taksi dapat menyesuaikan tarif mereka sendiri, dan sering melakukannya dengan tenang.

Hanya satu dari 10 penumpang taksi reguler yang diwawancarai mampu memberikan kisaran yang benar, sementara enam berpikir bahwa tarif flagdown tertinggi adalah $ 3,80.

Frustrasi para komuter telah menyebabkan Menteri Senior Negara untuk Transportasi Josephine Teo mengakui di Parlemen baru-baru ini bahwa struktur tarif saat ini “rumit dan membingungkan”, dan bahwa pihak berwenang akan mempelajari bagaimana memungkinkan perbandingan tarif yang mudah di enam perusahaan.

Eksekutif pemasaran Keith Tan, 24, yang naik taksi lima kali seminggu, mengatakan: “Saya biasanya mengetahui tarif flag-down hanya setelah saya naik taksi. Bahkan jika itu mahal, saya hanya pergi dengan itu jika saya sedang terburu-buru.”

Sementara perbedaan dalam tarif flag-down dan kenaikan tarif meteran adalah antara beberapa sen dan $ 2, perbedaannya dapat dirasakan ketika jarak yang ditempuh panjang.

Naik taksi di Comfort Toyota Crown dari Dover ke Changi berharga $ 23,60, sedangkan perjalanan yang sama di SMRT Chrysler 300C akan menelan biaya $ 35,90.

Komuter taksi reguler, auditor Toh Huey Sun, 25, merasa lebih banyak yang bisa dilakukan untuk menginformasikan kepada publik tentang tarif, yang saat ini hanya dipublikasikan di situs web perusahaan taksi dan dibawa di layar jendela taksi.

“Mungkin taksi dapat menampilkan tarif yang mereka kenakan di atas taksi mereka, bersama dengan status disewa / tersedia,” katanya.

Beberapa sopir taksi, seperti Francis Chia, 56, yang mengendarai Chrysler, bekerja ekstra untuk memberi tahu penumpang mereka tarif sebelum perjalanan dimulai. Yang lain, seperti Woo Chong Guan, 52, bahkan tidak mendapat kesempatan.

“Saya memiliki penumpang yang melewatkan taksi saya dan pergi ke model yang lebih murah di belakang,” kata Woo, yang mengendarai Chevrolet Epica SMRT.

Tetapi sementara komuter menginginkan tarif standar, pengemudi masih perlu mengganti sewa yang lebih tinggi untuk model yang lebih baru, kata penasihat Asosiasi Taksi Nasional Ang Hin Kee.

“Kami harus mengatasi masalah dari semua sisi, yang mencakup struktur sewa dan bukan hanya tarif saja,” kata anggota parlemen untuk GRC Ang Mo Kio.

Standardisasi tarif juga akan membutuhkan intervensi pemerintah dalam industri yang saat ini dideregulasi, kata ekonom transportasi National University of Singapore Anthony Chin.

“Jika kita ingin mengendalikan tarif dan harga flagdown, kita harus mengatur. Jadi, kita harus memutuskan: Apakah taksi angkutan umum?”

[email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.