Pembicaraan WTO gagal menyepakati teks kesepakatan perdagangan global

Jenewa (ANTARA) – Pembicaraan maraton mengenai reformasi perdagangan dunia pertama Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) di Jenewa gagal pada Senin pagi untuk menyepakati sebuah teks untuk disampaikan kepada para menteri yang bertemu di Bali bulan depan.

Nasib perjanjian untuk merampingkan prosedur bea cukai dan mempercepat perdagangan global sekarang dapat bergantung pada apakah para menteri dapat mengatasi perbedaan yang tersisa ketika mereka berkumpul awal bulan depan di konferensi dua tahunan WTO di Bali.

Kamar Dagang Internasional mengatakan kesepakatan itu akan menambah US $ 960 miliar (S $ 1,2 triliun) untuk ekonomi dunia dan menciptakan 21 juta pekerjaan, 18 juta di antaranya di negara-negara berkembang. Ini juga akan menghidupkan kembali kepercayaan pada WTO sebagai forum untuk negosiasi perdagangan.

Kesepakatan yang diusulkan mencakup unsur-unsur pembicaraan perdagangan putaran Doha, yang dimulai pada tahun 2001 tetapi berulang kali gagal menghasilkan kesepakatan selama dekade berikutnya.

Direktur Jenderal WTO Roberto Azevedo telah memaksa para diplomat dari 159 negara anggota melalui pembicaraan 10 minggu yang menghukum untuk mencoba menyetujui teks bagi para menteri untuk stempel karet.

Azevedo mengatakan pada hari Jumat bahwa dia berharap untuk mencapai kesepakatan selama akhir pekan. Tetapi sesi negosiasi Jenewa terakhir selesai pada pukul 7 pagi tanpa kesepakatan.

Taco Stoppels, seorang konselor di misi Belanda untuk WTO, tweeted bahwa Azevedo “menutup pertemuan dengan hanya berterima kasih kepada semua orang. Teks belum siap”.

Orang-orang yang terlibat dalam pembicaraan mengatakan negosiator telah mendekati kesepakatan, meskipun kemajuan kadang-kadang glasial. “Kami menghabiskan sembilan jam pada satu paragraf pagi ini. Sekali lagi, pengalaman mendekati kematian,” kata seorang peserta pada Minggu malam.

Masalah yang belum terselesaikan termasuk rencana penimbunan tanaman India yang dibebaskan dari aturan subsidi WTO dan tantangan terhadap embargo ekonomi AS terhadap Kuba. Turki juga memiliki kekhawatiran tentang aturan baru tentang transit, sementara ada penolakan Amerika Tengah terhadap tuntutan untuk berhenti menggunakan broker bea cukai untuk menangani perdagangan.

Azevedo akan berbicara kepada para duta besar WTO pada pertemuan Dewan Umum badan perdagangan pada hari Selasa, yang secara resmi akan menyerahkan pekerjaan mereka ke konferensi tingkat menteri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.