Obligasi beras Thailand senilai $ 2,9 miliar mungkin berjuang, risiko penundaan pembayaran lebih lanjut

Bangkok (ANTARA) – Thailand mungkin kesulitan menjual obligasi 75 miliar baht (S $ 2,9 miliar) untuk mendanai skema intervensi berasnya, kata manajer dana pada Senin, mempertaruhkan penundaan lebih lanjut pada pembayaran kepada petani.

Bank Pertanian dan Koperasi Pertanian negara bagian (BAAC) membutuhkan uang dari obligasi, yang terbesar yang pernah ada, untuk membayar petani atas beras yang dibeli di atas harga pasar dalam skema subsidi yang telah merugikan pemerintah 680 miliar baht sejauh ini.

Para petani, kelompok pendukung utama bagi pemerintah Perdana Menteri Yingluck Shinawatra, telah mengancam akan bergabung dengan protes anti-pemerintah yang berkembang karena mereka belum dibayar untuk beras mereka sejak skema itu diperbarui pada Oktober.

Penjamin emisi mulai menyuarakan investor institusional pada hari Jumat dan akan menetapkan harga pada hari Senin ketika book-building berakhir.

Obligasi akan diterbitkan pada 29 November.

“Obligasi itu sangat besar dan saya pikir itu mungkin tidak akan terjual habis,” kata Chajchai Sarit-apirak, wakil presiden senior pertama di Kasikorn Asset Management, yang memegang obligasi BAAC.

“Jika pemerintah ingin menjual semuanya, mereka harus menawarkan spread yang tinggi.”

Kementerian Keuangan Thailand mengatakan pekan lalu akan meminjam dari bank atau mengizinkan mereka untuk menawar bagian yang tidak terjual jika bunga institusional gagal.

BAAC, yang mendanai skema beras, telah menjual sekitar 123 miliar baht utang tahun ini tetapi harus membatalkan tiga lelang bulan lalu. Pejabat BAAC tidak segera tersedia untuk berkomentar.

Obligasi terbaru, catatan tiga tahun yang dijamin oleh pemerintah, akan digunakan untuk membayar panen utama sementara masalah kedua yang lebih kecil akan diperlukan untuk panen berikutnya.

“Saya sudah berbicara dengan manajer investasi lain dan mereka juga berpikir meskipun obligasi dijamin oleh pemerintah, mereka tidak ingin mendukung skema pembelian beras karena tidak transparan,” kata seorang dealer obligasi di bank domestik.

Thailand membeli beras dengan harga 15.000 baht per ton, jauh di atas harga pasar. Subsidi tersebut populer di kalangan petani yang dukungannya menyapu Shinawatra ke tampuk kekuasaan pada tahun 2011 dalam pemilihan umum.

Mereka adalah landasan kebijakan ekonomi yang bertujuan mengangkat pendapatan pedesaan untuk merangsang konsumsi dalam cetakan saudara laki-lakinya, perdana menteri Thaksin Shinawatra yang digulingkan. Dia menyalurkan uang ke desa-desa melalui pinjaman murah dan moratorium utang bagi petani saat berkuasa dari tahun 2001 hingga 2006, menciptakan efek knock-on pada seluruh ekonomi.

Tetapi pemerintah telah gagal membayar petani untuk beras yang dikumpulkan sejak Oktober, ketika skema itu diperbarui untuk tahun ketiga, yang mengarah pada risiko bahwa pendukung intinya dapat berbalik menentangnya.

Pada hari Minggu, sekitar 100.000 pengunjuk rasa anti-pemerintah berkumpul di ibukota Thailand, ketika ketegangan yang membara antara kelas menengah Bangkok dan sebagian besar pendukung pedesaan Thaksin mengancam akan mendidih.

Chajchai di Kasikorn Asset Management mengatakan spread antara obligasi BAAC terbaru yang jatuh tempo pada November 2016 dan kertas negara perlu melebar hingga 40 basis poin agar menarik. Jika mereka membelinya, “kita mungkin harus memegangnya hingga jatuh tempo”, katanya.

Di pasar sekunder, imbal hasil obligasi pemerintah tiga tahun naik 11 basis poin menjadi 3,26 persen pada hari Jumat, karena harga turun, sebagian sebagai tanggapan terhadap penawaran BAAC. Itu berada di 3,23 persen pada hari Senin.

Pemerintah telah menghabiskan hingga 680 miliar baht untuk program pembelian beras dan mengatakan akan menghabiskan 270 miliar baht lagi pada tahun panen 2013/14 mulai 1 Oktober.

Biaya miliaran dolar dari skema ini telah menyebabkan peringatan dari lembaga pemeringkat Moody’s dan teguran dari Dana Moneter Internasional tentang dampak fiskal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.