Kampanye anti-jilbab ‘Project Beauty’ China menabur ketegangan yang buruk

KASHGAR, China (AFP) – Seorang pegawai pemerintah China di oasis Jalur Sutra kuno Kashgar mengundang dua wanita ke stan pinggir jalan dan mencatat detail mereka di bawah tatapan kamera pengintai. Pelanggaran mereka: mengenakan cadar.

Kampanye “Project Beauty” bertujuan untuk mencegah perempuan menutupi wajah mereka – sebuah praktik keagamaan bagi beberapa Muslim Uighur, kelompok etnis terbesar di wilayah Xinjiang China – dalam upaya untuk meningkatkan keamanan.

Namun para kritikus memperingatkan upaya itu bisa menabur kebencian dan menjadi bumerang.

“Kita perlu berpegang pada tradisi kita dan mereka harus memahami itu,” kata seorang wanita berusia 25 tahun yang telah terdaftar dua kali.

Pelanggar dibuat untuk menonton film tentang kegembiraan mengekspos wajah mereka, tambahnya, berbicara di balik penutup rajutan putih.

“Film ini tidak mengubah pikiran banyak orang,” katanya, seperti orang lain yang menolak disebutkan namanya.

Xinjiang, wilayah luas yang berbatasan dengan Pakistan dan Asia Tengah di ujung barat China, di luar jangkauan terjauh Tembok Besar, telah mengikuti Islam selama berabad-abad.

Itu berada di bawah kendali Cina baru-baru ini selama dinasti Qing pada akhir 1800-an.

Selama bertahun-tahun telah terjadi kerusuhan sporadis oleh warga Uighur, yang menurut kelompok hak asasi manusia didorong oleh penindasan budaya dan langkah-langkah keamanan yang mengganggu tetapi China mengaitkan dengan agama ekstremis, terorisme dan separatisme.

Kekhawatiran pihak berwenang meningkat setelah serangan mematikan di Lapangan Tiananmen Beijing bulan lalu yang dituduhkan polisi pada warga Uighur.

Penduduk Kashgar mengatakan pembatasan jilbab memicu setidaknya satu konflik mematikan tahun ini di dekat kota, di mana 90 persen dari 3,3 juta penduduk daerah itu adalah Uighur.

“Bagi pemerintah China, proses penyebabnya adalah: ekstremis Islam meminta kemerdekaan, meminta separatisme, maka itulah sebabnya mereka menetapkan batasan yang sangat ketat pada kegiatan keagamaan Uighur,” kata Dr Shan Wei, seorang ilmuwan politik di National University of Singapore.

“Untuk bagian Uighur, itu adalah: ‘Oke, saya tidak terlibat dalam gerakan politik apa pun, saya sama sekali bukan separatis, tetapi Anda menetapkan begitu banyak pembatasan bodoh pada kegiatan keagamaan sehari-hari saya sehingga saya membenci Anda’,” tambahnya, menunjukkan bahwa minoritas Muslim China lainnya tidak menghadapi aturan seperti itu.

Wanita di Kashgar mengenakan berbagai penutup, mulai dari syal cerah yang disampirkan dengan gaya di atas tatanan rambut yang membuat leher mereka terbuka, hingga kain hitam gaya Saudi yang suram yang menyelubungi semua kecuali mata mereka.

Kebijakan untuk menghentikan mereka menutupi wajah mereka, dan pada tingkat lebih rendah rambut mereka, tidak dipublikasikan. Pemerintah kota menolak berkomentar dan pejabat Xinjiang tidak dapat dihubungi.

Tapi stan Project Beauty dapat dilihat di sekitar kota, dan seorang penjahit mengatakan staf kampanye telah menginstruksikannya untuk tidak membuat jubah panjang yang sering dikenakan dengan penutup wajah.

Penduduk lain mengatakan bahwa untuk memasuki kantor-kantor pemerintah, bank atau pengadilan, perempuan harus melepas cadar mereka dan laki-laki mencukur jenggot mereka, praktik Muslim lainnya.

Di Hotan, kota lain yang didominasi Uighur 500 km ke timur, setidaknya satu rumah sakit menerima formulir pemerintah untuk melaporkan kembali pasien berjilbab.

Sebuah portal web pemerintah Xinjiang yang menampilkan Project Beauty tidak menyebutkan pelarangan jilbab tetapi mencantumkan tujuannya sebagai mempromosikan produk kecantikan lokal dan barang-barang lainnya, dan mendorong perempuan untuk menjadi “praktisi budaya modern”.

Harian Xinjiang, yang dijalankan oleh Partai Komunis yang berkuasa, memperingatkan potensi bahaya pakaian Islami dalam sebuah opini bulan Juli.

“Beberapa orang dengan motif tersembunyi mendistorsi ajaran agama” dan “menghasut kaum muda untuk melakukan jihad”, katanya, menambahkan bahwa jubah hitam menyebabkan depresi dan menakuti bayi.

Partai yang berkuasa telah berusaha secara berkala untuk membasmi jilbab sejak mengambil alih kekuasaan pada tahun 1949, pertama kali meluncurkan dorongan ateisme dan melarang tutup kepala sama sekali pada 1960-an dan 70-an, kata Gardner Bovingdon, seorang ahli Xinjiang di Indiana University Bloomington.

Pembatasan dilonggarkan pada 1980-an ketika China membuka diri, tetapi diperketat lagi pada dekade berikutnya setelah protes bernuansa agama pecah.

Seorang pekerja di pos pemeriksaan Project Beauty mengutip “keamanan” sebagai motif kampanye.

Beberapa warga Uighur mendukung tindakan pencegahan pihak berwenang, dengan mengatakan pencuri atau pembom bunuh diri mungkin mengeksploitasi pakaian itu untuk menyembunyikan paket dan identitas mereka.

Tetapi mereka juga berpendapat bahwa pendekatan agresif beberapa pejabat memicu kebencian dan kekerasan, termasuk serangan April oleh Uighur terhadap polisi di daerah Maralbishi di luar Kashgar yang menewaskan 21 orang.

Media pemerintah menyalahkan “teroris” yang “secara teratur menonton klip video yang menganjurkan ekstremisme agama”.

Beberapa warga Uighur mengatakan “alasan sebenarnya” adalah bahwa seorang pejabat mencoba memaksa seorang wanita untuk melepas jilbabnya dan “orang-orang marah”.

“Mereka seharusnya menjelaskan secara perlahan bahwa mengenakan barang-barang ini tidak diperbolehkan, kami tahu Anda adalah orang baik tetapi beberapa penjahat mengenakan jilbab dan jubah untuk melakukan bom bunuh diri dan hal-hal buruk lainnya,” kata seseorang.

Seorang pekerja logam Uighur mengeluh bahwa wanita yang diajarkan sejak muda untuk mengenakan cadar merasa sulit untuk berubah, dan bahwa pria Muslim Cina lainnya menumbuhkan jenggot tetapi hanya orang Uighur yang diberi label teroris.

Beberapa wanita mengambil pandangan pragmatis.

Seorang pemilik toko roti berusia 35 tahun dengan syal oranye kasa melilit sanggul mengatakan kebutuhan untuk membuka jilbab di gedung-gedung pemerintah tidak terlalu mengganggunya.

Perempuan menjadi kurang ketat tentang jilbab dalam hal apapun, katanya.

Tetapi yang lain melepas penutup wajah mereka sebelum mendekati pos pemeriksaan Project Beauty untuk menghindari masalah, kata seorang wanita berusia 19 tahun dari keluarga penjual batu giok.

Orang-orang “Kecantikan” ada di mana-mana, katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.