Bugar dan luar biasa: Ratu dansa Sengkang

Setiap malam hari kerja, pensiunan Ma Aiyu mengumpulkan sekelompok teman di area terbuka di lingkungan Sengkang untuk menari.

Banyak wanita memulai sebagai orang asing, orang yang lewat tertarik pada tontonan aneh sekelompok nenek yang melambaikan tangan mereka di udara dan melangkah tepat waktu ke lagu-lagu Cina yang melayang dari pemutar musik Madam Ma.

Tarian ini disebut guang chang wu, atau “tarian tempat umum”, dan mendapatkan popularitas di kalangan orang tua di Cina.

“Orang-orang tua berkumpul di taman dan alun-alun umum untuk menari bersama,” kata Nyonya Ma, 62, yang menemukannya dalam perjalanan untuk mengunjungi putrinya di Beijing tahun ini. “Mereka sepertinya benar-benar menikmatinya, jadi saya ingin membawanya ke orang-orang di sini.”

Dia mulai mengajar tarian kepada beberapa teman di dasar Blok 305 di Anchorvale Link, dan selama enam bulan terakhir, kelompok ini telah berkembang dari tiga menjadi 30.

ST 20131124 JSDANCE245M76 3935147m

Para wanita tiba dengan sepeda atau berjalan kaki pada jam 8 malam untuk sesi selama satu jam. Ada kelompok tari lain, yang bertemu di Taman Patung Sengkang, yang kadang-kadang melakukan aerobik.

Banyak wanita berbagi cerita serupa – mereka datang ke Singapura dari China beberapa tahun yang lalu untuk membantu merawat cucu-cucu mereka. Dengan waktu luang mereka di malam hari, mereka menari agar tetap bugar.

Nyonya Li Jia Wei, 58, dan Nyonya Wang Xue Li, 63, mengatakan bahwa mereka senang bertemu orang baru melalui tarian. “Ini bagus untuk harmoni karena kita semua bertetangga dan bisa saling mengenal,” kata Nyonya Li. Keduanya menjadi teman baik setelah bergabung dengan grup, dan bahkan menghadiri gereja yang sama.

Beberapa penduduk setempat juga tertarik pada kelompok tari tersebut.

Lilian Chua, 57, seorang pensiunan administrator, mulai mengambil bagian tiga bulan lalu setelah seorang teman memberitahunya tentang hal itu.

“Saya sudah tertarik menari sejak saya masih muda tetapi karena pekerjaan dan komitmen keluarga, saya tidak punya kesempatan untuk mencobanya,” katanya.

Sekarang, dia memiliki momen di pusat perhatian, setelah kelompok itu diundang untuk menari di Hari Kesehatan Komite Warga untuk orang tua awal bulan ini. Madam Chua berpikir orang Singapura lebih malu menari di depan umum.

Kelompok yang berkembang mencari lokasi alternatif untuk bertemu, seperti studio atau lapangan, kata Madam Ma, yang juga mengajar ji quan pada akhir pekan untuk Anchorvale Community Club.

Karena lokasi saat ini berada di tempat terbuka, mereka tidak bisa menari jika hujan dan khawatir mereka dapat mengganggu penduduk lain.

Untuk saat ini, selama tidak hujan, pertunjukan terus berlanjut.

“Pada siang hari waktu kita adalah untuk keluarga kita, kita perlu membantu,” kata Nyonya Ma. “Malam hari adalah waktu kita. Kita bisa keluar dan bersantai.”

[email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.