Teknologi AS, alat lama bagi Rusia, menjadi kerentanan

Dengan kacamata pembesar, obeng dan sentuhan halus dari pistol solder, dua pria dari kelompok investigasi yang melacak senjata membongkar amunisi dan peralatan Rusia yang telah ditangkap di seluruh Ukraina.

Lebih dari seminggu kunjungan ke Ukraina bulan lalu, para penyelidik membongkar setiap perangkat keras canggih Rusia yang bisa mereka dapatkan, seperti pencari jangkauan laser kecil dan bagian panduan rudal jelajah.

Para peneliti, yang diundang oleh dinas keamanan Ukraina untuk menganalisis secara independen peralatan canggih Rusia, menemukan bahwa hampir semuanya termasuk suku cadang dari perusahaan yang berbasis di Amerika Serikat dan Uni Eropa: microchip, papan sirkuit, mesin, antena dan peralatan lainnya.

“Senjata canggih Rusia dan sistem komunikasi telah dibangun di sekitar chip Barat,” kata Damien Spleeters, salah satu peneliti dengan Conflict Armament Research, yang mengidentifikasi dan melacak senjata dan amunisi. Dia menambahkan bahwa perusahaan-perusahaan Rusia telah menikmati akses ke “pasokan tanpa henti” teknologi Barat selama beberapa dekade.

Para pejabat Amerika telah lama bangga dengan kemampuan negara mereka untuk memasok teknologi dan amunisi ke seluruh dunia. Tetapi sejak Rusia menginvasi Ukraina pada akhir Februari, Amerika Serikat telah menghadapi kenyataan yang tidak menguntungkan: Alat yang digunakan pasukan Rusia untuk berperang sering kali didukung oleh inovasi AS.

Namun, sementara teknologi yang dibuat oleh perusahaan-perusahaan Amerika dan Eropa telah berbalik melawan Ukraina, situasinya juga memberi Amerika Serikat dan sekutunya sumber pengaruh penting terhadap Rusia. Amerika Serikat dan puluhan negara telah menggunakan larangan ekspor untuk memotong pengiriman teknologi canggih, tertatih-tatih kemampuan Rusia untuk memproduksi senjata untuk menggantikan yang telah hancur dalam perang, menurut pejabat Amerika dan Eropa.

Pada hari Kamis (2 Juni), pemerintahan Biden mengumumkan sanksi dan pembatasan lebih lanjut terhadap Rusia dan Belarus, menambahkan 71 organisasi ke daftar pemerintah yang mencegah mereka membeli teknologi canggih. Departemen Keuangan juga mengumumkan sanksi terhadap perusahaan manajemen kapal pesiar yang melayani oligarki Rusia.

Sementara beberapa analis telah mendesak kehati-hatian tentang menarik kesimpulan awal, mengatakan langkah-langkah itu akan memakan waktu untuk memiliki efek penuh, pemerintahan Biden menyebutnya sukses.

Sejak sekutu Barat mengumumkan pembatasan ekstensif pada ekspor semikonduktor, komputer, laser, peralatan telekomunikasi dan barang-barang lainnya pada bulan Februari, Rusia mengalami kesulitan mendapatkan microchip untuk mengisi kembali pasokan amunisi berpemandu presisi, menurut seorang pejabat senior AS, yang, bersama dengan sebagian besar pejabat lain yang diwawancarai untuk cerita ini, berbicara dengan syarat anonim untuk membahas hal-hal berdasarkan intelijen.

Pada hari Selasa, ketika ditanya apakah kekurangan chip melumpuhkan militer Rusia, Menteri Perdagangan Gina Raimondo, yang mengawasi kontrol ekspor, mengatakan jawabannya adalah “ya yang tidak memenuhi syarat”. “Ekspor AS ke Rusia dalam kategori di mana kami memiliki kontrol ekspor, termasuk semikonduktor, turun lebih dari 90 persen sejak 24 Februari,” katanya. “Jadi itu melumpuhkan.”

Pembatasan tersebut menghentikan ekspor teknologi langsung dari Amerika Serikat dan puluhan negara mitra ke Rusia. Tetapi mereka juga melampaui sanksi masa perang tradisional yang dikeluarkan oleh pemerintah AS dengan menempatkan batasan pada barang-barang teknologi tinggi tertentu yang diproduksi di mana saja di dunia menggunakan mesin, perangkat lunak, atau cetak biru AS.

Itu berarti negara-negara yang tidak berada dalam koalisi sanksi dengan Amerika Serikat dan Eropa juga harus mengikuti aturan atau berpotensi menghadapi sanksi mereka sendiri.

Rusia telah berhenti menerbitkan data perdagangan bulanan sejak invasi, tetapi data bea cukai dari mitra dagang utamanya menunjukkan bahwa pengiriman suku cadang dan komponen penting telah turun tajam.

Menurut data yang dikumpulkan oleh Matthew C. Klein, seorang peneliti ekonomi yang melacak efek dari kontrol ekspor, impor barang-barang manufaktur Rusia dari sembilan ekonomi utama yang datanya tersedia turun 51 persen pada April dibandingkan dengan rata-rata dari September hingga Februari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.