AS memperbarui lembar fakta, sekali lagi, untuk mengatakan tidak mendukung kemerdekaan Taiwan

Departemen Luar Negeri AS telah memperbarui lembar faktanya tentang Taiwan lagi, untuk mengembalikan garis tentang tidak mendukung kemerdekaan formal untuk pulau yang diklaim China dan diperintah secara demokratis itu.

Bulan lalu Departemen Luar Negeri mengubah kata-kata di situs webnya tentang Taiwan, menghapus kata-kata baik tentang tidak mendukung kemerdekaan Taiwan dan mengakui posisi Beijing bahwa Taiwan adalah bagian dari China, menjadi kemarahan di Beijing.

Washington mengatakan pembaruan itu tidak mencerminkan perubahan kebijakan. Kata-kata itu sekarang telah diubah lagi, untuk mengembalikan kalimat yang mengatakan “kami tidak mendukung kemerdekaan Taiwan”.

Perubahan itu pertama kali dilaporkan oleh Kantor Berita Pusat resmi Taiwan pada hari Jumat (3 Juni), dan tampaknya telah terjadi pada 28 Mei, tanggal di bagian atas lembar fakta.

Departemen Luar Negeri tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Juru Bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan pada bulan Mei bahwa Amerika Serikat tidak mendukung kemerdekaan Taiwan dan “kami telah berulang kali menjelaskan hal ini baik di depan umum maupun secara pribadi”.

Taiwan adalah negara yang memiliki pemerintahan sendiri, meskipun dengan pengakuan internasional yang sangat terbatas.

Washington tidak memiliki hubungan formal dengan Taipei, tetapi merupakan pendukung internasional dan pemasok senjata terpentingnya.

Nama resmi Taiwan tetap Republik Tiongkok, nama pemerintah yang melarikan diri ke pulau itu pada tahun 1949 setelah kalah perang saudara dengan Partai Komunis yang mendirikan Republik Rakyat Tiongkok dengan ibukotanya di Beijing.

Pemerintah China pada tahun 2005 mengeluarkan undang-undang yang memberi Beijing dasar hukum untuk tindakan militer jika menilai Taiwan telah memisahkan diri atau akan segera memisahkan diri.

Pemerintah Taiwan mengatakan hanya 23 juta penduduk pulau itu yang memiliki hak untuk memutuskan masa depan mereka, dan sementara itu menginginkan perdamaian, akan mempertahankan diri jika diserang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.