Taman surya raksasa di padang pasir melompat memulai dorongan energi terbarukan Mesir

Di dekat kota Aswan, Mesir selatan, panel surya fotovoltaik tersebar di area gurun yang begitu luas sehingga terlihat jelas dari luar angkasa.

Mereka adalah bagian dari pabrik Benban, salah satu taman surya terbesar di dunia setelah selesai bulan lalu dari fase kedua dari proyek pembangunan yang diperkirakan US $ 2,1 miliar (S $ 2,85 miliar).

Dirancang untuk menjangkar sektor energi terbarukan dengan menarik pengembang sektor swasta asing dan domestik dan pendukung keuangan, pabrik sekarang menyediakan hampir 1,5 GW ke jaringan nasional Mesir dan telah menurunkan harga energi surya pada saat pemerintah menghapus subsidi listrik secara bertahap.

Pada 2013, Mesir mengalami pemadaman bergilir karena kekurangan listrik di pembangkit listrik yang menua. Tiga stasiun bertenaga gas raksasa dengan kapasitas 14,4 GW yang diperoleh dari Siemens pada tahun 2015 mengubah defisit menjadi surplus.

Kapasitas listrik terpasang nasional sekarang sekitar 50 GW dan Mesir bertujuan untuk meningkatkan pangsa listrik yang disediakan oleh energi terbarukan dari sebagian kecil saat ini menjadi 20 persen pada tahun 2022 dan 42 persen pada tahun 2035.

“Mereka memiliki rencana untuk mengeluarkan energi terbarukan, sektor swasta berinvestasi, melintasi Laut Merah dalam angin dan di seluruh padang pasir untuk tenaga surya,” kata Christopher Cantelmi dari International Finance Corporation (IFC), pendukung utama Benban bersama dengan Bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan.

32 plot proyek Benban dikembangkan oleh lebih dari 30 perusahaan dari 12 negara, termasuk Acciona Spanyol, Alcazar Energy yang berbasis di UEA, Enerray Italia, Total Enren dan EDF Prancis, Chint Solar China dan Scatec Norwegia. Pengembang pabrik, sekitar 40 km barat laut Aswan, dijamin harga feed-in tariff selama 25 tahun.

“Ini benar-benar memperkenalkan banyak dari mereka ke Mesir untuk pertama kalinya, untuk memproyeksikan keuangan dan pembiayaan infrastruktur,” kata Cantelmi.

Tahap ketiga di Benban dapat menambah lebih dari 300 MW, meskipun belum ada yang diputuskan, sementara pengembangan tenaga surya skala besar lainnya direncanakan 45 km sebelah utara Aswan di Kom Ombo.

Mesir telah berjuang untuk menarik investasi asing di luar sektor minyak dan gas, meskipun memenangkan pujian untuk program reformasi ekonomi yang didukung IMF sejak 2016.

Di Benban, pengembang yang dikunjungi oleh tim IFC bulan lalu mengangkat masalah kebuntuan atas permintaan pemerintah bahwa mereka secara kolektif membayar tambahan 1,9 miliar pound Mesir (S $ 160 juta) dalam biaya infrastruktur. Ada juga beberapa pembatasan pasokan ke jaringan karena mereka menunggu jalur transmisi baru ditambahkan.

Tetapi operasi secara umum berjalan dengan baik, dan Perusahaan Transmisi Listrik Mesir membayar tepat waktu, kata mereka.

Iradiasi matahari sangat bagus di Benban dan biaya operasionalnya rendah, kata pengembang. Perawatan sebagian besar terbatas pada menyikat debu gurun dari panel untuk memaksimalkan penyerapan.

“Kamu tidak perlu banyak tenaga kerja di sini, kamu hanya perlu mesin pembersih … dan pemeliharaan, yang bukan jumlah orang yang besar,” kata Mohamed Ossama, kepala proyek untuk Taqa Arabia Mesir, yang memiliki plot 50 MW.

Benban telah menurunkan harga energi surya, menarik puluhan perusahaan, dan memberi selatan Mesir dorongan ekonomi, kata Mohamed Orabi, profesor elektronika daya di Universitas Aswan.

Namun, pabrik membutuhkan sistem penyimpanan – masih merupakan tantangan teknologi utama untuk tenaga surya yang melonjak pada siang hari – untuk menstabilkan pasokan ke jaringan, katanya.

Tahun lalu sebuah laporan dari Badan Energi Terbarukan Internasional (IRENA) menyarankan Mesir bisa lebih ambisius dalam tujuan energi hijaunya dan bertujuan untuk memasok 53 persen listriknya dari energi terbarukan pada tahun 2030.

Tetapi dikatakan pengembang dapat berkecil hati dengan prosedur administrasi yang rumit, dan mendesak Mesir untuk meninjau kerangka pasarnya dan mengembangkan kapasitas manufaktur lokal untuk energi terbarukan.

“Proyek (Benban) menunjukkan keseriusan Mesir dalam melakukan bisnis energi terbarukan, terutama ketika sebagian besar negara di kawasan ini telah terhenti di depan ini, dengan pengecualian Yordania dan Maroko,” kata Jessica Obeid, seorang ahli energi di Chatham House.

“Pada tahap selanjutnya, stabilitas politik dan kebijakan penting, pengurangan langkah-langkah birokrasi yang kompleks dan penugasan yang jelas dari mandat lembaga dan fasilitasi proses akan sangat dibutuhkan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.