Demokrat memaparkan kasus untuk pemungutan suara pemakzulan Trump hari Rabu

WASHINGTON (AP, REUTERS) – Demokrat DPR memaparkan kasus pemakzulan mereka terhadap Presiden Donald Trump pada Senin (16 Desember), sebuah laporan luas yang menuduhnya mengkhianati bangsa dan pantas digulingkan, ketika anggota parlemen utama mulai memberi sinyal di mana mereka berdiri menjelang pemungutan suara penting minggu ini.

Apa yang pernah diharapkan Demokrat akan menjadi tindakan bipartisan – hanya ketiga kalinya dalam sejarah AS DPR akan memilih untuk memakzulkan seorang presiden – sekarang berada di jalur untuk menjadi panggilan absen partisan yang mencolok pada hari Rabu (18 Desember). Tidak ada anggota Partai Republik yang memutuskan hubungan dengan presiden, dan hampir semua Demokrat diperkirakan akan menyetujui tuduhan terhadapnya.

Demokrat senior DPR berharap untuk memenangkan pemungutan suara pemakzulan, meskipun dengan kemungkinan beberapa pembelotan dari kaum moderat menghadapi pemilihan ulang yang sulit tahun depan di distrik-distrik yang condong ke Trump.

Sebuah balai kota yang parau pada hari Senin di pinggiran kota Detroit memamerkan perdebatan memilukan bangsa tentang presiden yang tidak konvensional dan prospek menyingkirkannya dari jabatan.

Perwakilan Demokrat Elissa Slotkin dicela dan dirayakan saat dia mengumumkan dukungannya untuk pemakzulan. “Tentu saja ada banyak kontroversi tentang ini,” Slotkin mengakui kepada kerumunan 400 orang. “Tapi harus ada saat di mana Anda menggunakan surat hukum untuk apa yang dimaksudkan.”

Trump menghadapi dua pasal pemakzulan yang dibawa oleh Demokrat. Mereka mengatakan dia menyalahgunakan kekuasaan kantornya dengan menekan Ukraina untuk menyelidiki saingan Demokrat Joe Biden menjelang pemilihan 2020 dan menghalangi Kongres dengan secara agresif mencoba memblokir penyelidikan DPR dari tugas pengawasannya sebagai bagian dari sistem checks and balances negara.

Presiden “mengkhianati Bangsa dengan menyalahgunakan jabatan tingginya untuk meminta kekuatan asing dalam pemilihan demokratis yang korup,” kata laporan setebal 650 halaman dari Komite Kehakiman DPR. Dia menahan bantuan militer dari sekutu sebagai pengaruh, kata laporan itu, dan “Trump, dengan perilaku seperti itu, telah menunjukkan bahwa dia akan tetap menjadi ancaman bagi keamanan nasional dan Konstitusi jika diizinkan untuk tetap menjabat.”

Laporan itu mengatakan presiden kemudian terlibat dalam upaya yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menghalangi penyelidikan dan “menutupi” kesalahannya. “Dalam sejarah Republik, tidak ada Presiden yang pernah memerintahkan pembangkangan total terhadap penyelidikan pemakzulan,” katanya.

Trump, tweeting dari sela-sela setelah menginstruksikan Gedung Putih untuk tidak berpartisipasi dalam penyelidikan DPR, bersikeras dia tidak melakukan kesalahan. Dia mempromosikan penyelidikan pengacara Rudy Giuliani terhadap Biden dan teori yang dibantah secara luas bahwa sebenarnya Ukraina bukan Rusia yang ikut campur dalam pemilihan 2016, sebuah gagasan sarat konspirasi yang secara aktif dihindari oleh sebagian besar anggota Partai Republik lainnya. “Dia tahu apa yang dia lakukan,” kata Trump tentang Giuliani di Gedung Putih.

Berpegang teguh pada bahasa yang dia andalkan selama berbulan-bulan, dia tweeted pada hari Senin, “The Impeachment Hoax adalah pekerjaan penipu terbesar dalam sejarah politik Amerika!” Ketika DPR bersiap untuk pemungutan suara hari Rabu, lebih dari selusin Demokrat mengumumkan bahwa mereka akan memilih pemakzulan. Segelintir atau bahkan lebih sedikit diperkirakan akan memecah barisan ketika Ketua Nancy Pelosi berbaris mayoritas menuju pemungutan suara yang dia harap dapat menghindari Demokrat mengambil sendiri.

Perwakilan Jeff Van Drew, seorang Demokrat konservatif dari New Jersey yang menentang pemakzulan, berencana untuk menjadi seorang Republikan, media melaporkan selama akhir pekan. Berita itu mendorong pengunduran diri massal staf di kantornya.

Ketika DPR merinci kasusnya terhadap presiden ke-45 negara itu, perhatian beralih ke Senat di mana Demokrat teratas, Senator Chuck Schumer dari New York, meminta bukti baru dan kesaksian dari pejabat kunci Gedung Putih untuk persidangan pemakzulan Senat. “Apa yang disembunyikan Presiden Trump?” Schumer mengatakan Senin.

Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell berharap untuk menghindari tontonan yang berlarut-larut di kamarnya, meskipun Trump, mantan pembawa acara reality TV, telah mengisyaratkan bahwa itulah yang dia sukai saat dia mencari pembenaran. Partai Republik, yang memegang mayoritas, diperkirakan akan membebaskan Trump dari tuduhan selama persidangan mulai Januari.

Dalam sebuah surat kepada McConnell, Schumer mengusulkan untuk mendengarkan kesaksian dari mantan penasihat keamanan nasional John Bolton, penjabat kepala staf Gedung Putih Mick Mulvaney dan dua orang lainnya sebagai bagian dari tawaran terperinci yang dia buat kepada Partai Republik sebagai tawaran pembuka untuk negosiasi.

Beberapa Senat Republik menolak gagasan itu Senin malam, mengatakan DPR seharusnya pergi ke pengadilan untuk memaksa para saksi bersaksi atas keberatan Gedung Putih jika Demokrat ingin mendengar dari mereka. Kita tidak perlu membersihkan pekerjaan ceroboh mereka,” kata Senator GOP Iowa Joni Ernst.

Demokrat ingin mendengar dari Bolton, yang pernah menyebut kebijakan luar negeri alternatif yang diatur oleh pengacara Trump Giuliani sebagai “kesepakatan narkoba” yang tidak diinginkannya. Bolton meninggalkan Gedung Putih pada bulan September.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.