Shakira, tapi buatlah mediaeval: Bardcore membawa musik hari ini kembali ke masa lalu

SINGAPURA – Bosan selama penguncian di Jerman, insinyur Singapura Stanley Yong memutuskan, untuk seekor burung, untuk mengatur hit tarian Shakira tahun 2006 yang gerah Hips Don’t Lie ke instrumen abad pertengahan.

Pria berusia 35 tahun, yang menggunakan nama Stantough online, tidak pernah menyangka akan menjadi viral di sudut Internet yang aneh dan indah yang disebut “bardcore”, di mana orang-orang memposting sampul musik modern seolah-olah dimainkan di Abad Pertengahan.

“Sangat nostalgia”, komentar pengguna di video YouTube-nya, yang telah ditonton 4,6 juta kali. “Ingat mendengarkan lagu ini saat tinggal di rumah untuk menghindari wabah.”

Di TikTok, mereka memposting video diri mereka dalam pakaian petani palsu, terombang-ambing dengan tenang ke Mine Hips Do Not Bear False Witness.

Salah satu gelombang pandemi yang lebih aneh adalah munculnya tren online viral yang mengingatkan kembali pada lagu dan gaya masa lalu.

Yang terbaru adalah #ShantyTok, kegemaran TikTok untuk gubuk laut yang berlayar ketika pekerja pos Skotlandia Nathan Evans mengcover Wellerman, sebuah lagu perburuan paus abad ke-19. Sampulnya memperoleh jutaan tampilan di TikTok, menduduki puncak tangga lagu Inggris bulan lalu dan memberinya kontrak rekor.

Seperti kebanyakan ombak yang mengguncang Internet, tidak jelas apa yang menyebabkan tren seperti itu tenggelam atau berenang, atau mengapa jutaan orang tiba-tiba jatuh cinta dengan gaya musik berusia seabad dalam semalam.

Pelopor Bardcore Hildegard von Blingin’ mengatakan dalam sebuah wawancara email: “Kami melihat sejumlah tren kreatif yang belum pernah terjadi sebelumnya di internet, dan saya pikir itu benar-benar ada hubungannya dengan penguncian. Itu, dan rasa bosan dan kesepian global.”

Ms von Blingin ‘, yang nama samarannya menyinggung santo abad ke-12 Hildegard von Bingen, menolak untuk memberikan nama aslinya, meskipun dia mengatakan dia adalah ilustrator Kanada yang bekerja di televisi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.