Debat anggaran: 5 cara digitalisasi telah membantu Singapura selama pandemi Covid-19

SINGAPURA – Upaya digitalisasi negara selama bertahun-tahun telah menempatkan Singapura pada posisi yang baik dalam perang melawan pandemi Covid-19, kata Menteri yang bertanggung jawab atas Smart Nation Initiative Vivian Balakrishnan pada Jumat (26 Februari).

Berikut adalah lima bidang di mana upaya digitalisasi telah membantu bangsa mengatasi pandemi ini, menurut Smart Nation and Digital Government Group (SNDGG).

1. Sistem janji temu online untuk vaksinasi Covid-19

Melalui Sistem Penunjukan Nasional untuk Vaksinasi Covid-19, masyarakat dapat mendaftar secara online dan memesan janji temu untuk menerima suntikan inokulasi mereka. Kuesioner kelayakan diberikan secara online untuk mengidentifikasi mereka yang cocok untuk jab, dan 250.000 orang telah menerima dosis pertama vaksin mereka, pada hari Minggu.

2. Transaksi digital dengan Pemerintah

Sekitar 95 persen dari transaksi Pemerintah dengan warga dan bisnis sekarang dilakukan secara digital, tanpa menggunakan kertas atau uang tunai fisik. Ini adalah lompatan 8 persen dari 2019, dan merupakan salah satu tingkat transaksi digital tertinggi di dunia, kata Dr Balakrishnan.

3. Pernikahan tautan video

Lebih dari 600 pasangan mengatakan “Saya bersedia” melalui tautan video pada 31 Januari, setelah RUU baru disahkan pada Mei tahun lalu untuk memungkinkan pemberkatan pernikahan jarak jauh. Pasangan diizinkan menikah di depan seorang pemberkatan dan saksi mereka melalui tautan video langsung – menyiasati larangan pihak berwenang pada pertemuan kelompok besar selama pandemi.

4. Upaya pelacakan kontak digital

Hampir sembilan dari 10 penduduk di sini sekarang mengikuti program TraceTogether. Ini bisa membuka jalan bagi penggunaan wajib TraceTogether untuk check-in ke tempat-tempat umum. Dengan TraceTogether-only SafeEntry, publik hanya akan dapat check-in ke tempat-tempat umum menggunakan aplikasi atau token TraceTogether mereka, dan tidak melalui mode check-in lain seperti aplikasi pembaca kode QR.

5. Adopsi metode pembayaran nontunai

Saat ini ada lebih dari 2,7 juta pengguna yang mendaftar dengan PayNow, layanan transfer dana instan. Jumlah transaksi tanpa uang tunai yang dilakukan menggunakan layanan ini meningkat dua kali lipat tahun lalu menjadi 144 juta, dibandingkan dengan angka 2019, kata SNDGG.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.