Pria ditangkap karena diduga terlibat dalam lebih dari 20 kasus pelecehan rentenir

Seorang pria berusia 24 tahun telah ditangkap sehubungan dengan serangkaian kasus pelecehan rentenir di seluruh pulau, termasuk membakar unit.

Investigasi awal menunjukkan dia diduga bertanggung jawab atas lebih dari 20 kasus seperti itu, di daerah-daerah seperti Boon Keng, Yishun, Ang Mo Kio, Hougang, Sengkang, Punggol, Tampines, Woodlands dan Bukit Batok. Enam dari kasus tersebut melibatkan pembakaran di unit debitur.

Polisi mengatakan mereka menerima laporan pelecehan rentenir yang melibatkan kebakaran sejak pertengahan bulan lalu. Pada hari Selasa, petugas dari Departemen Reserse Kriminal (Bareskrim) menangkap tersangka di Jalan Fajar.

Perlengkapan terkait rentenir dalam bentuk handphone, kartu ATM, spidol dan tumpukan slip transaksi bank dan laporan disita sebagai barang bukti kasus.

Di bawah Undang-Undang Rentenir, pelanggar pertama kali yang dinyatakan bersalah melakukan pelecehan rentenir dapat dipenjara hingga lima tahun, didenda antara $ 5.000 dan $ 50.000, dan diberikan setidaknya tiga pukulan tongkat.

Kepala Pemogokan Peminjaman Uang Tanpa Izin dari Departemen Investigasi Kriminal, Inspektur Polisi Aileen Yap mengatakan: “Polisi tidak memiliki toleransi terhadap pelecehan rentenir, terutama yang mengancam keselamatan publik dan menyebabkan kerusakan pada properti publik. Tidak ada upaya yang akan terhindar untuk menangkap mereka untuk menghadapi konsekuensi penuh dari kesalahan mereka.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.