PM Lee: Tidak Ada Pemutaran Ulang Krisis Keuangan Asia

Perdana Menteri Lee Hsien Loong tidak melihat terulangnya krisis keuangan Asia yang mengirim ekonomi di kawasan itu ke dalam penyelaman yang mendalam, terlepas dari kekhawatiran atas pelarian modal karena AS mengakhiri kebijakan moneter ekspansifnya.

Berbicara pada dialog dengan para pemimpin bisnis kemarin, PM Lee mengatakan ekonomi Asia jauh lebih kuat daripada di akhir 1990-an, setelah menempatkan perlindungan untuk menghadapi dampak arus modal besar.

“Secara seimbang saya akan mengambil pandangan optimis,” katanya dalam menjawab pertanyaan dari moderator Robin Hu, kepala eksekutif South China Morning Post Group.

Sementara negara-negara tertentu mungkin memiliki masalah, “secara seimbang saya akan mengatakan kita berada dalam posisi aman”. Dia menambahkan: “Saya tidak melihat ini menjadi krisis global baru atau krisis regional.”

Dia mengutip Chiang Mai Initiative sebagai contoh pengamanan. Ini adalah pengaturan pertukaran mata uang regional yang membantu negara-negara untuk memperkuat neraca mereka dan mendukung mata uang mereka pada saat dibutuhkan.

Dia juga percaya bahwa ekonomi maju besar seperti Amerika Serikat, penyebab arus modal besar ke Asia karena bank sentral mereka mencetak uang dan memangkas suku bunga, akan menghapus langkah-langkah ini dengan hati-hati agar tidak mengacaukan ekonomi mereka sendiri.

Dalam dialog 30 menit pada perayaan ulang tahun ke-30 IE Singapura, Lee juga dimintai pandangannya tentang prospek China dan ASEAN.

Mengenai China, dia mengatakan dia yakin akan masa depannya meskipun menghadapi banyak tantangan dan membutuhkan reformasi yang berani. “Mereka telah membuat banyak kemajuan,” katanya. “Sekarang mereka harus mengejar reformasi yang masih luar biasa dan akan terus menjadi pekerjaan yang sedang berjalan, dan itu ada di puncak pikiran para pemimpin.”

Mengacu pada sebuah opini oleh Perdana Menteri China Li Keqiang di Financial Times minggu ini, dia mengatakan itu menunjukkan China berkomitmen untuk melanjutkan liberalisasi ekonomi.

Dia mengatakan seorang pejabat China mengatakan kepadanya secara pribadi bahwa banyak yang harus dilakukan, tetapi karena China begitu besar, ia tidak dapat membuat perubahan besar dan drastis.

“Anda tidak dapat melakukan hal-hal sembarangan, Anda harus bergerak dengan sengaja – tetapi kecepatannya harus tak terhindarkan. Saya pikir mereka mengerti ini. Ini memberi saya keyakinan, ketika saya berbicara dengan para pejabat, bahwa para pejabat memahami apa yang dipertaruhkan, dan mereka akan mendukung apa yang perlu dilakukan.”

Beralih ke ASEAN, Lee mengatakan kawasan itu beruntung bahwa tidak mungkin menghadapi masalah yang sama dengan zona euro yang terkepung karena tidak memiliki mata uang tunggal. “Saya selalu ragu, karena mata uang bersama harus mengikuti integrasi ekonomi dan juga harus memiliki kompatibilitas politik,” katanya.

“Bagi ASEAN, pelajarannya adalah ada banyak manfaat dari integrasi ekonomi, tetapi kita tidak boleh menempatkan kereta di depan kuda. Mari kita bekerja sama, tetapi lakukan dengan cara yang menghormati perbedaan di negara kita dan juga mengakui bahwa kita adalah 10 negara yang berbeda. Kami adalah ASEAN: ini adalah asosiasi regional, bukan serikat pekerja, dan itu membuat semua perbedaan.”

Mengenai peran IE Singapura dalam membantu meningkatkan perusahaan lokal di luar negeri, dia mengatakan itu membuat kemajuan membuat mereka menjadi kompetitif secara global. Dia mendesak perusahaan untuk tidak berpikir mereka dapat membangun tembok di sini dan tidak bersaing di luar negeri, karena Singapura adalah pasar yang terlalu kecil.

Sebaliknya, mereka harus melihat tidak hanya ke wilayah, tetapi juga ke pasar yang lebih jauh di Amerika Latin dan Afrika.

Ditekan oleh Mr Hu untuk memberi IE Singapura nilai, Mr Lee berkata sambil tertawa: “Selamat ulang tahun.”

[email protected]

[email protected]

LEBIH BANYAK LAPORAN DI TOP OF THE NEWS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.