Partai anti-euro Jerman mendorong ketakutan kartu liar untuk Merkel

Partai anti-euro Jerman yang masih muda menimbulkan ancaman pemilihan bagi koalisi Kanselir Angela Merkel setelah meraih dukungan di tengah kekhawatiran bantuan Yunani baru, kata para analis.

Alternatif untuk Jerman (AfD) adalah partai kecil yang menyerukan ekonomi top Eropa untuk membuang mata uang tunggal dan, beberapa lembaga survei mengatakan, bahkan bisa melebihi perkiraan dan melompat ke parlemen setelah pemungutan suara 22 September.

Bahkan jika tidak, dalam sistem koalisi jungkat-jungkit Jerman yang halus, AfD dapat memberi keseimbangan dengan merayu pemilih kanan-tengah yang tidak puas menjauh dari konservatif Dr Merkel dalam upayanya untuk masa jabatan ketiga atau dari sekutunya yang sudah bermasalah.

“AfD, di atas segalanya, menarik pemilih dari kubu kelas menengah,” kata ilmuwan politik Jens Walther, dari Universitas Duesseldorf, kepada AFP, merujuk pada Demokrat Kristen (CDU) Dr Merkel dan mitra junior Partai Demokrat Bebas (FDP) mereka.

Dr Merkel telah mengesampingkan koalisi dengan AfD. “Ini bahkan bukan pertanyaan,” katanya blak-blakan kepada surat kabar Bild hari Minggu, sementara sekutu partai kuncinya Volker Kauder menolak AfD karena “tidak memiliki program nyata”.

Tetapi AfD menimbulkan bahaya yang diakui oleh partai Dr Merkel, kata Dr Walther, ketika CDU berusaha untuk mempertahankan mitra juniornya meskipun prospek FDP yang goyah untuk melayang sangat dekat dengan ambang batas 5 persen yang sangat penting untuk kursi parlemen.

“Mereka (konservatif dan FDP) memperingatkan pemilih untuk menentangnya, mencoba menciptakan kekhawatiran untuk memobilisasi rakyat mereka sendiri,” kata Dr Walther, menyoroti Dr Merkel sampai saat itu dengan rajin mengabaikan partai.

AfD, yang didirikan awal tahun ini, menganjurkan “pembubaran tertib” zona euro dan berpendapat bahwa kembalinya Deutschmark yang dulu dicintai “tidak boleh tabu”.

Anggota intinya pada awalnya terdiri dari pemilih kelas menengah, akademisi dan tokoh bisnis.

Momok bailout internasional ketiga untuk Yunani yang dilepaskan oleh menteri keuangan Jerman yang dihormati bulan lalu menempatkan angin di layar partai di tengah kegelisahan pemilih mengenai berapa banyak lagi Berlin harus membayar bantuan zona euro.

Prof Gero Neugebauer dari Universitas Bebas Berlin setuju bahwa AfD menjadi perhatian bagi Dr Merkel karena dapat menggerogoti mayoritasnya dengan FDP.

Bahkan jika sebagian besar orang Jerman menyetujui penanganan Dr Merkel terhadap krisis zona euro, beberapa percaya dia bertindak terlalu jauh untuk menyelamatkan euro, katanya.

“Masalahnya adalah mungkin ada beberapa pendukung CDU yang mengatakan ‘Saya akan memilih AfD untuk memberi Merkel tembakan peringatan’,” katanya kepada AFP.

AfD mencetak 3 persen dalam jajak pendapat Forsa Institute pada hari Rabu – di bawah rintangan yang diperlukan untuk masuk Bundestag – tetapi juga hanya tiga poin persentase di bawah FDP.

Koalisi Merkel saat ini mempertahankan mayoritas yang jelas atas senjata gabungan dari oposisi Sosial Demokrat dan sekutu mereka, Partai Hijau.

Tetapi survei terbaru lainnya belum melukiskan gambaran yang jelas untuk masa depan pemerintah, memberikan potensi kingmaker partai-partai kecil.

Pemimpin AfD Bernd Lucke tampaknya terbuka untuk bekerja sama dengan kaum konservatif, dalam kondisi yang ketat.

Partainya “hanya akan memasuki pembicaraan koalisi dengan partai-partai yang siap untuk secara fundamental berpaling dari kebijakan penyelamatan euro saat ini”, katanya kepada Focus news weekly.

Dia mengklaim partainya akan memberikan kejutan besar pada malam pemilihan karena “data mentah” oleh beberapa lembaga pemungutan suara tidak mencerminkan dukungan nyata AfD, yang, menurutnya, cukup untuk mengirim anggota parlemen ke parlemen.

Kepala Forsa Manfred Guellner tidak mengecualikan hal itu tetapi mengatakan kepada majalah Stern pada hari Rabu bahwa sulit untuk menilai peluang partai, sebagian karena beberapa pendukungnya tidak datang dalam survei.

Jika partai itu masuk ke parlemen, kemungkinan akan membuat hidup sulit bagi koalisi Dr Merkel “karena jumlahnya sangat dekat saat ini sehingga (koalisi) mungkin tidak akan bekerja lagi,” tambah Dr Walther.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.