Kepercayaan bisnis Australia melonjak ke level tertinggi 2 tahun di bulan Agustus: Survei

Sydney (ANTARA) – Kepercayaan bisnis Australia melonjak pada Agustus karena perusahaan-perusahaan berharap pemilihan Federal akan mengakhiri ketidakpastian politik, meskipun survei Selasa menunjukkan kondisi aktual lemah dengan penurunan lapangan kerja yang mengkhawatirkan.

Survei bulanan National Australia Bank terhadap lebih dari 600 perusahaan menemukan kepercayaan meningkat di semua sektor menyusul penurunan suku bunga pada awal Agustus dan menjelang kemenangan yang diharapkan oleh Koalisi Nasional Liberal konservatif dalam pemilihan pada 7 September.

Ukuran utama survei kepercayaan bisnis melonjak menjadi 6, dari -3 pada bulan Juli, pembacaan tertinggi sejak Mei 2011 dan peningkatan bulanan terbesar keenam dalam sejarah seri.

Ayunan datang meskipun latar belakang perdagangan yang sulit, dengan ukuran survei kondisi bisnis membaik hanya sedikit menjadi -6 pada bulan Agustus, dari -7 pada bulan Juli.

“Meskipun sulit untuk dibuktikan, ada kemungkinan bahwa harapan perubahan politik dan hasil yang menentukan sangat penting,” kata kepala ekonom NAB, Alan Oster.

Survei itu diambil dari 20 Agustus dan 3 September, ketika jajak pendapat menunjukkan oposisi yang ramah bisnis akan dengan nyaman mengalahkan pemerintah Partai Buruh.

Polis terbukti benar, dengan Koalisi memperoleh mayoritas praktis di majelis rendah parlemen untuk mengakhiri tiga tahun pemerintahan minoritas.

Suasana hati yang lebih cerah dilaporkan di semua industri dan negara bagian, dengan perbaikan besar di bidang pertambangan, konstruksi dan keuangan / bisnis / properti. Beberapa sektor bisa lebih didukung oleh kebangkitan di pasar perumahan dan dolar Australia yang lebih rendah.

Oster juga mencatat telah terjadi peningkatan yang solid dan sinkron dalam kepercayaan bisnis di seluruh negara maju dalam survei baru-baru ini secara global.

“Yang mengatakan kepercayaan (Australia) sekarang hanya kembali ke tingkat rata-rata dan banyak yang akan tergantung pada apakah bouncing saat ini dipertahankan atau terkikis dalam menghadapi kondisi bisnis yang buruk,” Mr Oster memperingatkan.

Memang, ada sedikit tanda-tanda banyak peningkatan aktivitas selama bulan Agustus. Indeks survei untuk penjualan tetap pada -5 pada bulan Agustus, sementara untuk profitabilitas naik tipis ke -9, dari -11 yang sangat rendah.

Yang mengkhawatirkan, ukuran untuk pekerjaan turun 4 poin menjadi -9, pembacaan terendah sejak 2009. Angka pemerintah tentang pekerjaan akan dirilis pada hari Kamis dan analis telah memperkirakan peningkatan pengangguran menjadi 5,8 persen, dari 5,7 persen.

Risiko peningkatan pengangguran lebih lanjut adalah salah satu alasan banyak analis berpikir Reserve Bank of Australia (RBA) akan dipaksa untuk memangkas suku bunga lagi, setelah turun ke level terendah bersejarah 2,5 persen bulan lalu.

Harus ada ruang untuk pelonggaran lebih lanjut jika diperlukan karena survei hari Selasa mengkonfirmasi latar belakang inflasi yang sangat jinak. Harga eceran naik hanya 0,1 persen pada tingkat kuartalan, sementara biaya tenaga kerja dimoderasi.

“Kami masih memperkirakan RBA akan memangkas lagi sebelum tahun-tahun berakhir – mungkin pada bulan November di belakang berlanjutnya inflasi inti yang rendah dan pasar tenaga kerja yang lebih lemah,” kata Oster.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.