Trio dinosaurus bersatu kembali dengan kedatangan Prince di Singapura

Mereka berjalan di Bumi sekitar 150 juta tahun yang lalu dan ditemukan pada 2007-2010 di sebuah tambang di Wyoming di Amerika Serikat.

Kerangka tiga dinosaurus sauropoda – dijuluki Prince, Apollo dan Twinky – telah dipertemukan kembali di Singapura, di mana mereka akan menjadi bintang di museum sejarah alam khusus pertama di Republik ini.

Prince, yang terbesar dengan tinggi 4m dan panjang 27m, tiba di 27 peti raksasa yang disesuaikan pada hari Senin. Dia dikirim dari Utah, di mana tulang-tulangnya disiapkan.

Twinky, yang terkecil dengan panjang 12m, adalah yang pertama tiba, mencapai Singapura pada April tahun lalu. Apollo datang empat bulan kemudian.

Mereka akan disimpan di gudang yang dikontrol suhu sampai Museum Sejarah Alam Lee Kong Chian selesai. Terletak di kampus National University of Singapore (NUS), akan siap pada pertengahan tahun depan.

“Saya sangat senang dan lega ketiganya bersama lagi dan di tanah Singapura,” kata Profesor Leo Tan, direktur proyek khusus untuk Kantor Dekan di Fakultas Sains NUS. Dia memimpin upaya untuk membangun museum.

Raffles Museum of Biodiversity Research berhasil mengajukan tawaran untuk fosil dua tahun lalu, dengan harga di bawah $ 8 juta. Sebagian besar tagihan itu ditanggung oleh Nyonya Della Lee, istri ketua Lee Foundation Lee Seng Gee.

Yayasan ini juga memberikan $ 25 juta untuk membangun museum sejarah alam senilai $ 46 juta. Dirancang oleh W Architects, museum ini juga akan menampung koleksi spesimen vertebrata dan invertebrata Raffles Museum.

Pekerjaan konstruksi pada lantai kedua dari tujuh lantai museum akan dimulai hari ini.

Belum diputuskan apakah dinosaurus akan mempertahankan nama mereka.

[email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.