Singapura mendukung kesepakatan PBB untuk mengurangi paparan merkuri

Singapura akan mendukung perjanjian PBB baru untuk mengurangi polusi merkuri dan keracunan, Menteri Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Air Vivian Balakrishnan mengatakan pada hari Jumat.

Dia memberikan pidato atas nama Singapura di Kumamoto, Jepang, di mana konferensi diplomatik untuk mengadopsi perjanjian berakhir pada hari Jumat. Perjanjian PBB menetapkan langkah-langkah untuk mengurangi atau melarang penggunaan produk dengan merkuri, di antara rekomendasi lainnya.

Singapura adalah salah satu negara pertama yang menandatangani dokumen, yang disebut Konvensi Minamata tentang Merkurius, ketika dibuka untuk ditandatangani pada hari Kamis. Ini akan berlaku ketika 50 negara menandatangani dan meratifikasinya.

“Singapura adalah negara kota padat tanpa pedalaman alami … (jadi) orang-orang kami sangat sensitif terhadap ancaman lingkungan,” kata Dr Balakrishnan, menambahkan bahwa Republik telah melarang impor termometer klinis dan baterai dengan merkuri di dalamnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.