Portal URA tentang bangunan warisan terbukti sukses

Database publik pertama yang merinci sejarah, arsitektur, dan kisah di balik lebih dari 7.100 bangunan warisan Singapura terbukti populer di kalangan pengguna.

Otoritas Pembangunan Kembali Perkotaan (URA) meluncurkan portal di situs webnya minggu lalu.

Properti seperti ruko yang dilestarikan, struktur dan monumen nasional ditandai pada peta interaktif menurut, misalnya, lokasi dan distrik bersejarah.

Menu pop-out memungkinkan pengguna untuk menarik bidikan eksterior dan interior, pedoman dan prosedur konservasi serta publikasi dan foto properti di masa lalu dan sekarang. Foto-foto arsip URA yang belum pernah dilihat sebelumnya dari tahun 1960-an juga ditampilkan, termasuk salah satu dari 13 Jalan Keong Saik di Chinatown di mana sebuah kuil bergaya Nanyang tahun 1928 berdiri.

My Conservation Portal adalah bagian dari upaya otoritas untuk membantu publik, profesional bangunan, dan pemilik properti mendapatkan akses ke kekayaan informasi yang dimilikinya.

Ini juga melayani minat masyarakat yang berkembang dalam warisan, kata Ms Yeo Su Fen, 34, seorang arsitek senior dari departemen konservasi URA dan pemimpin tim proyek. “Selain melestarikan bangunan, portal ini juga membantu mendidik masyarakat tentang apa yang sudah dilestarikan,” katanya.

Dalam pidatonya di URA Architectural Heritage Awards Kamis lalu, Penjabat Menteri Tenaga Kerja Tan Chuan-Jin juga mendorong warga Singapura untuk “menghargai apa yang sudah kita miliki” di negara yang berkembang pesat.

Tidak banyak, katanya, yang menyadari pentingnya bangunan yang kita lewati atau lewati setiap hari.

Sebagian besar dari 7.100 properti telah dikukuhkan sejak tahun 1989.

Penggemar warisan Yeo Hock Yew, 65, mengatakan dia membayangkan dirinya menghabiskan banyak waktu menggunakan portal dan memetakan jejak warisannya sendiri dari sana.

“Visualisasi akan menarik bagi semakin banyak penggemar warisan,” katanya. “Ini akan membantu meningkatkan kesadaran tentang warisan yang kami bangun dan mendukung pekerjaan penelitian tentang masalah ini.”

Arsitek seperti Randy Chan, arsitek utama di Zarch Collaboratives, mengatakan kepada The Straits Times bahwa ia dan rekan-rekannya menyukai cara informasi tersebut diatur dan ditampilkan.

“Biasanya kami harus melakukan perjalanan yang sebenarnya ke URA untuk mencari tahu apakah sebuah bangunan dilestarikan,” kata pria berusia 42 tahun itu. “Terutama jika tidak terletak di distrik bersejarah yang jelas seperti Chinatown, Little India dan Kampong Glam. Sekarang kami memiliki semua informasi di ujung jari kami.”

Arsitek Lim Kam Wing, 60, yang bekerja pada restorasi Kuil Hong San See, sebuah monumen nasional di River Valley, juga terkesan. Namun dia berkata: “Saya berharap pihak berwenang dan masyarakat dapat membantu menambah informasi yang sudah kita miliki dan bahkan data yang lebih komprehensif dapat diunggah dari waktu ke waktu.”

Portal, yang membutuhkan waktu delapan bulan untuk dibuat, masih dalam proses, tambah Yeo. Agensi berharap anggota masyarakat akan menyumbangkan cerita dan foto mereka sendiri melalui fungsi berbagi di portal.

“Jika mereka pernah tinggal di ruko tertentu atau jika mereka memiliki warung atau toko di sana, ini adalah cerita yang kami ingin mereka bagikan,” katanya.

Mr Low Seow Juan, seorang pengusaha berusia akhir 50-an yang memiliki beberapa ruko di Geylang, Emerald Hill dan Blair Road, mengatakan portal itu sudah lama datang. “Ini dapat membantu Anda memutuskan apakah Anda harus membeli atau berinvestasi di bangunan konservasi seperti ruko, berdasarkan seberapa kompleks pedoman konservasi sesuai dengan distrik dan cluster.”

[email protected]

LIHAT PETA, BERBAGI CERITA

Kunjungi portal URA di www.ura.gov.sg/conservationportal/consmap.html

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.