Pertikaian Visa India-China Meletus Jelang Kunjungan PM Singh ke Beijing

New Delhi (ANTARA) – Politisi India mengeluh pada Jumat setelah sebuah maskapai penerbangan China memblokir dua pemanah India dari negara perbatasan yang disengketakan untuk bepergian ke China, meningkatkan ketegangan teritorial hanya beberapa hari sebelum Perdana Menteri Manmohan Singh mengunjungi Beijing.

Terlepas dari hubungan ekonomi dan kerja sama yang tumbuh cepat dalam isu-isu global, negara-negara tetangga yang bersenjata nuklir telah lama tidak setuju tentang wilayah yang luas dari perbatasan 4.000 km mereka dan bertempur dalam perang singkat di ketinggian tinggi pada tahun 1962 atas Arunachal Pradesh yang dikelola India, yang diklaim China sebagai Tibet Selatan.

Dua pemanah wanita remaja dari Arunachal Pradesh, yang dijadwalkan berpartisipasi dalam Kejuaraan Pemuda Panahan Dunia di Wuxi, dilarang naik pesawat menuju Guangzhou pada Kamis malam.

China menolak untuk mencap visa pada pemegang paspor India dari wilayah yang disengketakan, tetapi malah menjepitnya, sebuah praktik yang membuat marah India. Kadang-kadang, bahkan perusahaan China, seperti China Southern Airlines yang terlibat dalam insiden Kamis, menolak visa semacam itu.

“Jika ini terus berlanjut, kita harus memboikot hubungan lintas batas dengan China. Kami ingin memiliki persahabatan, hubungan perdagangan yang lebih baik dengan China, tetapi itu tidak berarti mereka memiliki klaim atas kami,” kata Ninong Ering, Menteri Urusan Minoritas dan seorang anggota parlemen dari Arunachal Pradesh.

Belum ada laporan tentang penembakan lintas batas dalam beberapa dekade, tetapi perselisihan, pertikaian visa dan perang kata-kata memang mengganggu upaya untuk meningkatkan hubungan perdagangan antara negara-negara Asia yang menyumbang 40 persen dari total populasi dunia.

China adalah negara terpadat di dunia, diikuti oleh India.

“Ini adalah penghinaan lain yang kami terima. Kami telah diperlakukan sebagai orang yang terpisah, seolah-olah kami adalah warga negara yang dijepit.

Kami bukan warga negara penuh India,” kata Kiren Rijiju, seorang anggota parlemen oposisi dari negara bagian dan wakil presiden Asosiasi Panahan India.

Tahun lalu, India mulai mencap petanya sendiri pada visa yang dikeluarkannya kepada pemegang paspor China baru yang berisi peta yang menggambarkan wilayah yang disengketakan di dalam perbatasan China.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.